Pembuat Film Inggris, yang Hilang Ditemukan di Papua Nugini

id pembuat film dokumenter inggris,ditemukan di papua nugini

Pembuat Film Inggris, yang Hilang Ditemukan di Papua Nugini

Ilustrasi: Gempa di Papua Nugini. (ANTARA News)

Sydney, ANTARA JATENG - Petualang Inggris, yang dilaporkan hilang saat mencari suku terpencil di Papua Nugini, terlihat di sebelah landasan terbang dan sedang menunggu penyelamatan, kata temannya pada Kamis.

Benedict Allen, pembuat film dokumenter, pergi pada bulan lalu untuk mencari suku terasing, Yaifo, di bagian utara negara terpencil dan pedesaan Pasifik Selatan di Papua Nugini, namun tidak memiliki sarana komunikasi dan rencana evakuasi atau tujuan, kata temannya, Frank Gardner.

Menurut "blog"-nya, Allen akan kembali ke Inggris pada pertengahan November.

"Jangan coba menyelamatkan saya. Tolong -ke mana saya pergi di Papua Nugini, Anda tidak akan pernah menemukan saya, Anda tahu," katanya di Twitter pada 11 Oktober. Tapi, setelah ia melewatkan sebuah penerbangan pulang pada akhir pekan lalu, teman dan keluarganya panik.

"Benedict Allen tampaknya belum mengalami bahaya. Dia saat ini terdampar di daerah terpencil Papua Nugini yang hanya bisa dijangkau lewat udara setelah semua jembatan jalan terputus karena pertempuran suku," ujar Gardner, yang juga merupakan koresponden keamanan BBC.

"Upaya mendesak sekarang sedang berjalan untuk mencoba membawanya keluar sesegera mungkin jika pertempuran meletus di sekitarnya," katanya.

Gardner sebelumnya mengatakan kepada BBC bahwa sebuah komisi suku Papua Nugini telah mencari Allen dan bahwa dia terlihat di landasan terbang. Reuters tidak dapat mengkonfirmasi secara independen mengenai temuan tersebut.

Allen, yang menyebut dirinya "petualang" di situsnya, menjelaskan bahwa dirinya "dipukuli setiap hari selama enam minggu" dalam perjalanan sebelumnya ke Papua Nugini sebagai bagian dari ritual inisiasi.

Ia juga menjelaskan, saat melakukan perjalanan ke bagian terpencil Amazon, tempat ia sekarat karena kelaparan dan malaria, ia terpaksa memakan anjingnya.
Pewarta :
Editor:
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar