Memberdayakan perempuan pekerja Ungaran melalui Program "Better Work"

id program better work indonesia,pemberdayaan perempuan industri garmen,sektor garmen,kesetaraan gender ,ungaran sari garme

Memberdayakan perempuan pekerja Ungaran melalui Program "Better Work"

Direktur Perwakilan ILO untuk Indonesia dan Timor-Leste, Michiko Miyamoto (kanan kedua) dan Koordinator Residen PBB di Indonesia Anita Nirody (kiri kedua) mengunjungi salah satu pabrik Garmen Ungaran Sari, Ungaran, Jawa Tengah, pada 3 Oktober 2019. ANTARA /Azis Kurmala

Jakarta (ANTARA) - Industri garmen Indonesia telah menikmati pertumbuhan yang cepat, memberikan kontribusi signifikan sebesar 4 persen dari ekspor Indonesia dan mempekerjakan 2,2 juta orang.

Sekitar 80 persen di antaranya adalah perempuan dan menghasilkan pendapatan sebesar USD 8 miliar per tahun.

Pemerintah mengakui bahwa sektor ini sebagai penghasil kontribusi yang besar dan pendorong pertumbuhan inklusif sehingga ingin memperluas industri garmen.

Terlepas dari pertumbuhan ekonomi yang cepat di sektor ini, hubungan industrial di Indonesia sering menghadapi sejumlah masalah baik di tingkat pengusaha maupun pekerja.

Pengusaha di industri garmen sering menghadapi berbagai tantangan dalam mengintegrasikan standar tenaga kerja ke dalam proses produksi sebagai bagian dari akuntabilitas mereka, untuk mencapai bisnis yang layak.

Sementara itu, pekerja menghadapi masalah mulai dari ketidakamanan pekerjaan, kontrak kerja jangka pendek, hingga jaminan sosial maupun kesehatan.

Oleh karena itu, untuk meningkatkan pengembangan industri garmen di Indonesia, sambil membantu bisnis, salah satu unit bisnis Busana Apparel Group, Ungaran Sari Garments, berkolaborasi dengan program ILO-Better Work Indonesia untuk memberdayakan pekerja perempuan.

Lebih dari 95 persen karyawan adalah wanita dan salah satu area fokus utama perusahaan adalah memberdayakan mereka, yang dimulai melalui program Proyek Perempuan (Her Project) sejak 2014.

Banyak program sosial dan komunitas dijalankan oleh perusahaan untuk karyawan dan keluarga mereka.

Program untuk perempuan di Ungaran Sari Garments, bernama Her Project, membentang dari program bersalin, program lingkungan hidup hingga kelas ibu hamil.

SDM Senior dan Kepatuhan PT Ungaran Sari Garments Arif mengatakan bahwa berbagai program pemberdayaan perempuan yang dijalankan oleh perusahaan dimotivasi oleh kepedulian terhadap karyawan.



"Karena 95 persen pekerja kami adalah perempuan, kami harus peka terhadap kesehatan mereka agar tidak memengaruhi produksi. Pemberdayaan perempuan dilakukan antara lain kelas prenatal, kurir ASI, pengembangan kapasitas dan sebagainya," katanya.

Kurir ASI (ASI), lanjutnya, berawal dari kesulitan karyawan untuk memberikan ASI eksklusif kepada bayi mereka.

"Setelah selesai tiga bulan cuti hamil, karyawan perempuan kembali bekerja. Stok ASI untuk bayi mereka di rumah tampaknya tidak cukup, sehingga tidak mungkin bagi bayi untuk mendapatkan ASI eksklusif sementara ibu mereka bekerja," kata Arif.

Selanjutnya, pekerja perempuan menyampaikan masalah tersebut kepada manajemen perusahaan. Kemudian, manajemen perusahaan berdiskusi dengan karyawan.

Hasil diskusi menghasilkan solusi untuk memenuhi ASI oleh kurir.

"Untuk saat ini, pengiriman ASI ke rumah-rumah pekerja perempuan dapat ditangani oleh pengemudi kami. Ada dua pengemudi yang mengirimkan ASI ke rumah-rumah pekerja perempuan," kata Arif.

Selain itu, perusahaan mengadakan hari peduli keluarga. Hari peduli keluarga adalah salah satu acara yang paling dinantikan oleh karyawan di Ungaran Sari Garments. Ini bertujuan untuk meningkatkan hubungan yang lebih baik antara karyawan dan perusahaan.

Lebih dari 5.000 karyawan dan keluarga mereka antusias mengikuti acara ini.

Pendidik sesama karyawan (HERProject Peer Educators) juga mengambil kesempatan ini untuk mempromosikan gaya hidup sehat. Mereka menyediakan pemeriksaan kesehatan gratis, makanan bayi yang sehat, dan pijat refleksi untuk semua peserta.
Pekerja perempuan dari Ungaran Sari Garments berpartisipasi dalam kelas prenatal. (ANTARA / Azis Kurmala)

Selain itu, Pendidik sesama karyawan (Peer Educator) memberi penghargaan kepada 15 karyawan wanita yang berhasil menerapkan ASI eksklusif selama enam bulan untuk bayi mereka.

"Pada saat yang sama, kami juga berkontribusi pada pelestarian lingkungan dengan menanam benih herbal dan melepaskan bibit ikan di sungai di sekitar pabrik. Untuk memeriahkan acara, para peserta disuguhi banyak hadiah," kata Arif.

Perusahaan juga melakukan sosialisasi kesehatan di antara para pekerja perempuan saat makan siang di kantin pabrik.

Untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan di antara staf pemasaran, Ungaran Sari Garments menyelenggarakan pelatihan setiap hari Sabtu. Pelatihan ini mencakup beberapa topik seperti perdagangan, mesin jahit, dasar-dasar operasi menjahit, bahan dasar, kesehatan wanita, dan komunikasi

Arif mengatakan bahwa program pemberdayaan perempuan memiliki dampak positif terhadap perusahaan.

"Karyawan menjadi sehat, tingkat absensi berkurang. Akibatnya, produktivitas pekerja meningkat. Kemudian, kinerja perusahaan meningkat. Sejauh ini, saya tidak berpikir program pemberdayaan itu menjadi beban bagi perusahaan, tetapi ini merupakan investasi," kata Arif.


Program "Better Work"

Koordinator Residen PBB di Indonesia Anita Nirody menghargai pemberdayaan wanita yang dilakukan oleh Ungaran Sari Garments, sebuah perusahaan garmen yang berbasis di Ungaran, Semarang, Jawa Tengah.

"Berbagai program untuk memberdayakan perempuan dilakukan oleh perusahaan garmen, termasuk kelas prenatal, kurir ASI (ASI), ruang laktasi, koperasi, klinik, serta pengembangan kapasitas untuk pekerja," kata Anita Nirody di sela-sela berkunjung ke Ungaran Sari Garments, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah, beberapa waktu lalu.

Memberdayakan perempuan di perusahaan garmen menjadi penting karena 95 persen pekerja didominasi oleh perempuan.
Anita Nirody mengatakan bahwa alasan mendasar dari program Better Work adalah bahwa dengan meningkatkan kondisi kerja di pabrik garmen, hal itu akan meningkatkan kesejahteraan, dan daya saing, keuntungan, dan produktivitas perusahaan garmen.

Program ini mengakui bahwa dalam hal pengentasan kemiskinan, pertumbuhan inklusif dan pembangunan berkelanjutan, kualitas pekerjaan sama pentingnya dengan kuantitas. Tempat kerja yang setara gender sangat penting untuk produktivitas bisnis, katanya.

Anita Nirody mengungkapkan bahwa program Kerja Lebih Baik (Better Work) mewakili kemitraan unik di berbagai tingkatan.

Di tingkat global, antara Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) dan Korporasi Keuangan Internasional (IFC) membawa keahlian ILO dalam standar ketenagakerjaan dengan keahlian IFC dalam pengembangan sektor swasta.

Juga di tingkat global, program Better Work memiliki kemitraan dengan 37 perusahaan / merek global di 9 negara, ujarnya.

Di tingkat negara, program Better Work memiliki kemitraan dengan 216 pabrik di 5 provinsi di Jawa, Indonesia, dengan jumlah hampir 400.000 pekerja, 80 persen di antaranya adalah wanita.

Program ini memiliki model pendanaan yang menarik yaitu kombinasi kontribusi dari program global ILO, hibah dari donor, kontribusi dari merek global dan biaya untuk layanan yang diberikan oleh pabrik.

Program ini bekerja di berbagai tingkatan seperti di tingkat kebijakan / makro melalui saran kebijakan dan bantuan teknis untuk memengaruhi perundang-undangan penting terkait misalnya, jaminan sosial, upah, dan lain-lain.

Di tingkat mikro (tingkat pabrik), program tersebut melakukan penilaian untuk meninjau kepatuhan terhadap undang-undang perburuhan, dan menyediakan alat, pelatihan serta pengembangan kapasitas untuk memberdayakan perempuan, mengakhiri diskriminasi di tempat kerja dan mempromosikan dialog sosial di antara para pemangku kepentingan utama.

Program ini telah mencapai hasil penting yang dibuktikan dengan peningkatan stabilitas dan kesejahteraan kerja, kondisi kerja yang lebih baik termasuk akses yang lebih baik ke layanan perawatan ibu, reproduksi dan kesehatan, dan peningkatan produktivitas dan keuntungan.

"Ungaran Sari Garments mengimplementasikan program pemberdayaan pekerja perempuan dengan sangat baik. Hal itu menjadi praktik terbaik tentang pemberdayaan perempuan di pabrik garmen," ujar Anita Nirody


Memperkuat dialog

Direktur ILO untuk Indonesia dan Timor-Leste, Michiko Miyamoto mengatakan bahwa dialog yang baik antara manajemen, pekerja, dan serikat pekerja menjadi jalan keluar untuk meningkatkan produksi dan produktivitas kerja.

Michiko Miyamoto mengatakan bahwa Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) berkomitmen untuk mendorong manajemen mempromosikan dialog antara pekerja dan pengusaha.

"Pengusaha dan pekerja harus memperkuat dialog sosial di perusahaan untuk menghadapi tantangan ketenagakerjaan saat ini," katanya.

Terutama di era revolusi industri keempat yang berdampak pada hubungan industrial antara pekerja dan pengusaha.

"Jika ada masalah, itu akan dibahas bersama dalam mengatasi masalah hubungan industrial. Dengan cara ini masalah antara pengusaha dan pekerja dapat diatasi dengan baik," kata Michiko Miyamoto.

Melalui penguatan dialog sosial, lanjutnya, pengusaha dan pekerja dapat mengatasi berbagai tantangan ketenagakerjaan dan memajukan perusahaan.
"Kami sangat senang dengan upaya Garments Ungaran Sari mengenai dialog sosial. Perusahaan menyediakan saluran komunikasi bagi para pekerja dalam memberikan saran kepada perusahaan," katanya.

Perusahaan garmen menyediakan kotak saran di toilet dan kantin, diskusi mingguan atau diskusi melalui aplikasi pesan instan, Whatsapp.

Upaya yang dilakukan oleh Ungaran Sari Garments harus ditiru oleh perusahaan lain, kata Michiko Miyamoto.
 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar