Lima jalur pendakian Merbabu mulai dibuka Jumat

id Gunung Merbabu,jalur pendakian,BTNGMb boyolali

Lima jalur pendakian Merbabu mulai dibuka Jumat

Sejumlah pendaki Gunung Merbabu saat melintas melalui Jalur Selo Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto)

Boyolali (ANTARA) - Balai Taman Nasional Gunung Merbabu (BTNGMb) Kabupaten Boyolali mulai membuka lima jalur pendakian ke puncak Gunung Merbabu yang terletak di Jawa Tengah, pada Jumat (21/6).

Pelaksana tugas (Plt) Kepala BTNGMb Junita Parjanti melalui Kepala Tata Usaha (TU) Johan Setyawan, di Boyolali, Rabu, mengatakan jalur pendakian Gunung Merbabu ditutup sejak 20 Mei 2019 hingga sekarang, karena adanya kegiatan konservasi yang dilakukan selama sebulan.

"Jalur pendakian Merbabu ditutup sementara selama sebulan terakhir untuk pemeliharaan. Karena, jalur pendakian kondisinya cukup parah, licin, dan bisa membahayakan para pendaki," kata Johan Setyawan.

Namun, kata dia, pihaknya akan membuka kembali jalur pendakian menuju puncak Gunung Merbabu dengan ketinggian sekitar 3.142 meter di atas permukaan air laut itu, mulai Jumat (21/6).

Baca juga: Jalur pendakian Gunung Merbabu dipasangi CCTV

Selain jalur pendakian melalui  Dukuh Genting, Desa Tarubatang, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali yang dibuka, kata dia, juga jalur dari Kopeng Kota Salatiga, Kabupaten Semarang, dan Magelang.

Dia mengatakan kegiatan perbaikan jalur pendakian melalui Selo Boyolali dilakukan bersama komunitas pecinta alam dan para sukarelawan. Kegiatan perbaikan sepanjang jalur antara lain merapikan jalur, pohon, ranting, selokan air, dan lainnya.

Menurut dia, kegiatan tersebut agar air hujan tidak menggenangi jalur pendakian, sehingga masyarakat pencinta alam atau pendaki merasa nyaman dan aman.

"Kami juga memperbaiki tulisan-tulisan petunjuk posisi dan arah yang sudah terhapus sepanjang jalur," katanya.

Selain itu, lanjut dia, di jalur pendakian yang terjal dan licin juga dibuatkan tangga dan pemasangan alat bantu injak pada tanjakan ekstrem, sehingga tidak membahayakan pendaki. Jalur pendakian yang menyempit dan terpotong aliran air juga dilakukan pelebaran dan pemasangan jembatan.

"Khusus untuk jalur pendakian Thekelan kami membuatkan jalur baru sejauh kurang lebih 1,9 kilometer dan pengukuran serta pemindahan patok posisi," katanya.

Selain itu, kata dia, pembuatan jalur baru juga dilakukan di jalan pendakian Suwanting Magelang. Jalur pendakian yang longsor telah dibuatkan jalur baru dan memasang tali pengaman serta pembuatan terap.

"Jalur pendakian Wekas hanya dilakukan pembersihan rumput dan ranting dan menutup lubang-lubang jalan. Untuk itu, jalur sekarang terasa aman dan nyaman sehingga pendakian Merbabu siap dibuka," katanya.  

Baca juga: WNA pendaki Merbabu ditemukan meninggal
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar