Warga Cilacap diminta waspadai banjir rob pada 6-7 Juni

id bmkg cilacap, waspada rob

Warga Cilacap diminta waspadai banjir rob pada 6-7 Juni

Ilustrasi - Banjir rob yang menggenangi Kecamatan Kampung Laut, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, pada tanggal 26 Mei 2020. ANTARA/HO-WhatsApp Group SAR n' PRESS

Cilacap (ANTARA) - Warga pesisir selatan Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, diimbau untuk mewaspadai kemungkinan terjadinya banjir rob pada tanggal 6-7 Juni 2020, kata analis cuaca BMKG Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Cilacap Rendi Krisnawan.

"Berdasarkan prakiraan pasang-surut air laut, pasang maksimum di wilayah perairan selatan Kabupaten Cilacap pada hari Sabtu (6/6), pukul 08.00-09.00 WIB, mencapai 2,1 meter, sedangkan hari Minggu (7/6), pukul 09.00 WIB, mencapai 2,2 meter," katanya di Cilacap, Jumat.

Kendati demikian, dia memprakirakan banjir rob yang berpeluang terjadi pada hari Sabtu (6/6) dan Minggu (7/6) tersebut tidak se-ekstrem yang terjadi satu pekan sebelumnya.

Baca juga: Pemprov Jateng kirim bantuan untuk korban banjir rob di Pantura
Baca juga: BMKG: Waspadai gelombang tinggi dan banjir rob di perairan utara Jawa


Menurut dia, banjir rob yang terjadi satu pekan sebelumnya terlihat ekstrem karena tinggi gelombang di wilayah perairan selatan Jawa Barat, perairan selatan Jawa Tengah, dan perairan selatan Daerah Istimewa Yogyakarta maupun di wilayah Samudra Hindia selatan Jabar-DIY saat itu berkisar 4-6 meter atau masuk kategori sangat tinggi dan sangat berbahaya.

"Banjir rob yang terjadi sebelumnya juga dipengaruhi oleh 'swell' dari tekanan rendah yang muncul di dekat Australia," katanya.

Ia mengatakan tinggi gelombang maksimum di wilayah perairan selatan Jabar, perairan selatan Jateng, dan perairan selatan DIY dalam beberapa hari ke depan diprakirakan mencapai 2,5-4 meter atau masuk kategori tinggi dan berbahaya.

Sementara tinggi gelombang di wilayah Samudra Hindia selatan Jabar, Samudra Hindia selatan Jateng, dan Samudra Hindia selatan DIY diprakirakan berkisar 4-6 meter atau masuk kategori sangat tinggi dan sangat berbahaya.

"Masyarakat harus tetap waspada karena saat sekarang masih terjadi gelombang tinggi dan pasang maksimum yang terjadi pun tinggi," katanya.

Terkait dengan prakiraan cuaca di wilayah Jateng bagian selatan dan pegunungan tengah, Rendi mengatakan hujan dengan intensitas lebat masih berpotensi hingga berakhirnya dasarian (10 hari, red.) pertama bulan Juni.

Ia memprakirakan intensitas hujan di wilayah Jateng selatan dan pegunungan tengah pada dasarian kedua bulan Juni mulai berkurang.

"Jumlah curah hujan per dasariannya pada dasarian pertama bulan Juni ini memang masih dalam kategori menengah," katanya.

Baca juga: Terdampak rob, aktivitas lelang ikan TPI Wonokerto Pekalongan dipercepat
Baca juga: BMKG: Waspadai gelombang tinggi dan banjir rob di perairan utara Jawa
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar