Usai Pertahankan Gelar, Daud Yordan Mulai Latihan Lagi

id usai pertahankan gelar daud yordan mulai latihan lagi

Usai Pertahankan Gelar, Daud Yordan Mulai Latihan Lagi

Petinju Indonesia Daud Yordan (kiri) bertanding melawan Petinju Jepang Yoshitaka Kato pada pertandingan bertajuk Road to the World Champions untuk memperebutkan sabuk Juara WBO (The World Boxing Organization) Asia-Pacific dan Africa di Balai Sarbini,

"Saya sudah berada di Kayong Utara dan menjalani latihan seperti biasa," kata Daud Yordan ketika dihubungi dari Semarang, Jateng, Rabu.

Menurut petinju kelahiran Sukadana Kalimantan Barat, 10 Juni 1987 tersebut, latihan yang dijalani masih sebatas untuk menjaga kebugaran tubuh setelah beberapa waktu tidak berlatih karena kegiatan di Jakarta usai mempertahankan gelar melawan petinju Jepang tersebut.

Menyinggung soal luka di bagian pelipis yang diderita saat bertarung melawan Yoshitaka Kato di Jakarta beberapa waktu lalu, dia mengatakan, sudah sembuh dan tidak perlu dijahit. "Cukup dilipat kemudian diberi obat," katanya.

Seperti diketahui, pada pertarungan melawan Yoshitaka Kato, Daud Yordan menang angka atas petinju petinju Jepang tersebut.

Pada pertarungan di Balai Sarbini Jakarta, Jumat (5/2), wasit Nus Ririhena memutuskan kemenangan bagi Daud Yordan melalui Techinal Anonymous Decision dengan perolehan angka 88-84, 97-84 dan 88-83.

Wasit yang berasal dari Ambon itu terpaksa menghentikan pertandingan akibat luka terbuka yang dialami Daud di bagian pelipis yang dinilai membahayakan dan harus mendapat penanganan medis segera.

Juara tinju kelas ringan (61,2 kilogram) WBO Asia Pasifik Daud Yordan masih menginginkan satu hingga dua kali lagi mempertahankan gelarnya setelah sukses menundukkan petinju Jepang Yoshitaka Kato di Jakarta, Jumat (5/2).

"Secara pribadi saya ingin 'fight' satu hingga dua kali lagi sebelum tampil pada kejuaraan dunia," kata Daud Yordan.

Tetapi, kata petinju kelahiran Sukadana Kalimantan Barat, 10 Juni 1987 tersebut, semuanya tergantung kepada promotor.

Daud Yordan sudah dua kali mempertahankan gelar juara kelas ringan WBO Asia Pasifik setelah menang atas petinju Filipina Ronald Pontilas di Pontianak, Kalimantan Barat, 20 Desember 2014.

Dia berhasil mempertahankan gelar yang pertama setelah menang atas petinju Uganda Maxwell Awuku di Surabaya, Jatim, 6 Juni 2015 dan menang angka atas petinju Jepang Yoshitaka Kato di Balai Sarbini, Jakarta, 5 Februari 2016.

Dengan kemenangan ini maka rekor bertarung Daud Yordan sekarang ini menjadi 35 kali menang (24 di antaranya dengan KO) dan tiga kali kalah. Kekalahan yang diderita Daud Yordan itu dari petinju Panama Calestino Caballero di Amerika Serikat, 10 April 2010, kemudian melawan Chris John di Jakarta, 17 April 2011, serta yang terakhir dari petinju Afrika Selatan Simpiwe Vetyeka di Jakarta, 14 April 2013.

Sebelum menjadi juara kelas ringan WBO Asia Pasifik, Daud Yordan sempat merebut gelar juara dunia kelas ringan IBO setelah menang atas petinju Argentina Daniel Eduardo Brizuela di Australia, 6 Juli 2013.

Daud Yordan kemudian sempat mempertahankan gelar tersebut dengan mengalahkan petinju Afrika Selatan Sipho Taliwe di Australia, 6 Desember 2013.

Sebelum berkecimpung di kelas ringan, Daud Yordan juga sempat menjadi juara dunia kelas bulu IBO saat menang dengan KO ronde kedua atas petinju Filipina Lorenzo Villanueva di Singapura, 5 Mei 2012.

Ia sempat mempertahankan gelarnya sekali setelah menang atas petinju Mongolia Choi Tseveenpurev di Singapura, 9 November 2012, sebelum akhirnya kalah dari petinju Afrika Selatan lainnya, Simpiwe Vetyeka, di Jakarta, 14 April 2013.
Pewarta :
Editor: hernawan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar