KPAI: Audisi bulu tangkis Djarum dekatkan anak pada rokok

id audisi bulutangkis djarum,anak perokok,perlindungan anak,kpai pb djarum

KPAI: Audisi bulu tangkis Djarum dekatkan anak pada rokok

Arsip Foto. Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Susanto dan Komisioner KPAI Retno Listyarti saat menyampaikan keterangan pers di Jakarta, Kamis (2/5/2019). (ANTARA/Dewanto Samodro)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Susanto mengatakan bahwa meski tidak secara langsung mengajak anak merokok, Audisi Beasiswa Bulutangkis Djarum bisa mendekatkan anak pada rokok.

Menurut Susanto di Jakarta, Rabu, anak-anak yang mengikuti audisi bulu tangkis itu otomatis akan mendapat informasi tentang produk rokok karena nama produk rokok menjadi bagian dari nama audisi.

Anak yang mendapatkan informasi tentang rokok bisa tergoda untuk mencoba rokok dan kemudian susah berhenti merokok karena sudah kecanduan.

Baca juga: Siap pasang badan, Ganjar persilakan PB Djarum lanjutkan audisi

"Karena itu, iklan, promosi dan sponsor rokok, termasuk publikasi citra merek rokok dibatasi. Di media penyiaran misalnya hanya boleh antara pukul 21.30 hingga 05.00," kata Susanto.

"Saya tidak katakan prevalensi perokok anak di Indonesia meningkat karena PB Djarum. Banyak faktor yang mempengaruhi prevalensi itu, salah satunya akses anak terhadap rokok," ia menambahkan.

Baca juga: KPAI minta unsur promosi rokok ditiadakan dalam audisi PB Djarum

Susanto mengatakan bahwa ketika bicara tentang prevalensi anak perokok, yang paling mengkhawatirkan adalah peningkatan prevalensi perokok di kalangan anak usia sekolah dasar

"Karena itu, jangan sampai anak-anak kita terus didekati dengan informasi dan citra rokok yang bisa membuat mereka penasaran dan ingin mencoba merokok," katanya.

Menurut Susanto, pemerintah ingin menurunkan prevalensi perokok di kalangan anak dan untuk itu pemerintah membutuhkan dukungan dan kerja sama dengan semua pihak.

"Bukan hanya kementerian/lembaga, tetapi juga seluruh korporasi, masyarakat, orang tua, dan guru," katanya.

Baca juga: PB Djarum: Penghentian audisi bulu tangkis bersifat final
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar