Putus asa hadapi virus corona, penduduk di China incar obat HIV

id virus corona,china,obat hiv

Putus asa hadapi virus corona, penduduk di China incar obat HIV

Obat Antiretroviral Fixed Dose Combination jenis Tenofovir, Lamivudin, Efavirens (ARV FDC TLE) untuk terapi pengobatan orang dengan HIV AIDS (ODHA). Tiongkok uji coba obat HIV untuk penyembuhan koronavirus baru. ANTARA/Anita Permata Dewi

Beijing (ANTARA) - Cepatnya penyebaran virus corona di China dan kurangnya sumber daya medis mendorong orang-orang untuk menggunakan cara-cara yang tidak biasa untuk memperoleh pengobatan, di antaranya dengan memohon ke pasien HIV atau importir obat ilegal.

Otoritas kesehatan China menyatakan belum ada obat yang efektif untuk virus yang telah menewaskan lebih dari 500 orang di negara itu. Meskipun belum ada bukti dari uji klinis, Komisi Kesehatan Nasional China menyatakan obat HIV yakni lopinavir/ritonavir dapat digunakan untuk pasien virus corona, tanpa menjelaskan lebih lanjut bagaimana obat-obatan itu bisa membantu.

Hal itu memicu serbuan, terutama untuk Kaletra atau juga dikenal dengan Aluvia, yang merupakan versi lopinavir/ritonavir yang tidak dipatenkan oleh produsen AbbVie, dan satu-satunya versi yang diperdagangkan di China.

Obat itu biasanya digunakan untuk mengobati dan mencegah HIV dan AIDS, dan bulan lalu AbbVie menyatakan China telah menguji obat tersebut untuk mengobati gejala virus corona.

Devy (38), seorang pekerja lepas di Provinsi Shandong yang menolak menyebutkan nama keluarganya, adalah salah satu dari ratusan orang yang menghubungi penderita HIV untuk meminta obat.

Meskipun tidak bepergian ke Provinsi Hubei atau Wuhan yang menjadi pusat penyebaran wabah, ia semakin khawatir entah bagaimana tertular virus corona setelah dokter menemukan gejala-gejala pneumonia pada tubuhnya. Devy juga memiliki gejala lain yang berhubungan dengan virus corona, seperti demam dan mual.

Putus asa dan khawatir, ia mendengar dari temannya bahwa seorang pria dengan HIV-positif yang dijuluki "Brother Squirrel" menawarkan Kaletra secara cuma-cuma bagi orang-orang yang diduga terjangkit virus corona tipe baru. Devy menerima 30 pil.

"Ketika anda ditinggalkan sendiri, melihat bayangan kematian dari jauh, saya rasa tidak ada seorang pun bisa merasa tenang," kata Devy kepada Reuters melalui sambungan telepon.

Bahkan setelah dites negatif terjangkit virus, Devy masih percaya bahwa mendapatkan Kaletra adalah pilihan tepat.

"Anda bisa mencoba berbagai hal untuk menyelamatkan dirimu, kan?" kata dia.

Penimbun Obat

Brother Squirrel, yang bernama asli Andy Li, mengatakan pada Reuters bahwa ia berusia 30 tahun dan memilih julukan itu karena ia menimbun obat untuk penyakitnya sama seperti "tupai menimbun kacang".

Setelah mendengar komentar otoritas kesehatan China tentang Kaletra, Li dan beberapa penderita HIV lainnya mengumpulkan sekitar 5.400 tablet Kaletra dalam waktu kurang dari seminggu. Kemudian mereka menawarkan obat itu ke media sosial mirip Twitter China, Weibo.

"Kami merasa seperti diorganisasi untuk misi militer," kata Li, mengingat kembali saat ratusan pesan membanjiri akun media sosialnya, membuatnya hampir tidak ada waktu untuk tidur atau makan selama tiga hari pertama sampai semua pil itu dikirimkan.

"Banyak orang membutuhkan obat itu dan saya tidak ingin membuang waktu. Waktu adalah hidup," ujar Li kepada Reuters.

Otoritas kesehatan China memperingatkan bahwa lopinavir/ritonavir memiliki efek samping seperti diare, mual, muntah, dan kerusakan hati.


Keuntungan Besar

Tingginya minat terhadap obat-obatan itu telah membuka peluang menghasilkan uang.

Lebih dari 28.000 orang terinfeksi di China, terutama di Wuhan dan Hubei. Namun, kurangnya alat uji telah memicu kecurigaan bahwa lebih banyak orang belum terdiagnosa.

Gatsby Fang, agen pembeli obat asal China, mengatakan pada Reuters bahwa dia telah memesan versi generik Kaletra dari India pada 23 Januari lalu---tidak lama setelah pertama kali mendengar obat tersebut mungkin berguna melawan virus corona.

Fang, yang pekerjaan utamanya pada industri keuangan, mengatakan telah menjual setiap botol Kaletra seharga 600 yuan (sekitar Rp1,1 juta) dengan keuntungan 200-300 yuan per botol. Stoknya terjual habis pada 25 Januari lalu, karena beberapa klien memesan hingga 600 tablet dalam sekali beli.

Konsumennya termasuk pasien yang terinfeksi, dokter-dokter yang praktik di Hubei, serta mereka yang tidak membutuhkan obat tetapi berpikir untuk membelinya guna perlindungan diri. Penjual obat lain juga mendekatinya, berpura-pura menjadi pasien, kata Fang.

Harga pasar gelap untuk obat-obatan dari India mulai naik pada 25 Januari, Fang mengatakan kepada Reuters.

"Untuk produk berisi 60 pil per botol, harganya naik menjadi sekitar 300 atau 400 yuan dari sekitar 100 yuan pada awalnya," katanya.

"Pada dasarnya pasien yang menghubungi saya adalah mereka yang tidak memiliki tempat untuk perawatan, tidak ada tempat di mana mereka dapat mengonfirmasi 100 persen jika mereka terinfeksi atau tidak terinfeksi virus. Itulah inti masalahnya," ujar Fang.

Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan bahwa  tidak ada pengobatan yang  efektif  untuk virus corona. Peringatan ini  menggugurkan  laporan yang belum dikonfirmasi tentang terobosan penelitian di China.

Beberapa pengobatan tradisional China juga mengalami peningkatan permintaan.

Tidak ada bukti bahwa perawatan seperti itu membantu dalam memerangi virus corona, kata Gauden Galea, perwakilan WHO di China, kepada Reuters, Sabtu.

Sumber: Reuters



 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar