Kolaborasi Google-Apple ciptakan pelacak penyebaran corona, jangkau 1/3 warga dunia

id google,apple,virus corona,covid 19

Kolaborasi Google-Apple ciptakan pelacak penyebaran corona, jangkau 1/3 warga dunia

Ilustrasi: Google dan Apple. ANTARA/Google

Jakarta (ANTARA) - Dua rival kuat industri teknologi dunia, Google dan Apple, berkolaborasi untuk membuat sistem pelacak penyebaran virus corona baru (COVID-19) yang berpotensi menjangkau sepertiga populasi dunia.

Apple dan Google akan menambahkan teknologi ke platform smartphone mereka yang akan mengingatkan pengguna jika mereka melakukan kontak dengan seseorang yang terinfeksi Covid-19.

Kedua raksasa teknologi itu akan memanfaatkan teknologi Bluetooth untuk melacak pergerakan orang dan dengan siapa mereka telah melakukan kontak dekat.

Dalam semangat kolaborasi ini, Google dan Apple mengumumkan upaya bersama untuk memungkinkan penggunaan teknologi Bluetooth untuk membantu pemerintah dan lembaga kesehatan mengurangi penyebaran virus, dengan privasi pengguna dan keamanan menjadi pusat desain, kata Google dalam pernyataannya, Sabtu (11/4).

Baca juga: Apple dan Google buat teknologi pelacakan kontak perangi COVID-19

Karena COVID-19 dapat ditularkan melalui jarak yang dekat dengan individu yang terkena, organisasi kesehatan masyarakat telah mengidentifikasi pelacakan kontak sebagai alat yang berharga untuk membantu menahan penyebarannya.

Sejumlah otoritas kesehatan masyarakat, universitas, dan LSM terkemuka di seluruh dunia telah melakukan pekerjaan penting untuk mengembangkan teknologi penelusuran kontak. Untuk melanjutkan ini, Apple dan Google akan meluncurkan solusi komprehensif yang mencakup antarmuka pemrograman aplikasi (API) dan teknologi tingkat sistem operasi untuk membantu memungkinkan pelacakan kontak.

Mengingat kebutuhan mendesak, rencananya adalah untuk mengimplementasikan solusi ini dalam dua langkah sambil mempertahankan perlindungan yang kuat di sekitar privasi pengguna.

Pertama, pada bulan Mei, kedua perusahaan akan merilis API yang memungkinkan interoperabilitas antara perangkat Android dan iOS menggunakan aplikasi dari otoritas kesehatan masyarakat. Aplikasi resmi ini akan tersedia bagi pengguna untuk diunduh melalui toko aplikasi Google dan Apple.

Kedua, dalam beberapa bulan mendatang, Apple dan Google akan bekerja untuk mengaktifkan platform penelusuran kontak berbasis Bluetooth yang lebih luas dengan membangun fungsi ini ke dalam platform yang mendasarinya.

Baca juga: Apple dan Google ribut soal peretasan di komunitas Uighur

Ini adalah solusi yang lebih kuat daripada API dan akan memungkinkan lebih banyak orang untuk berpartisipasi, jika mereka memilih untuk ikut serta, memungkinkan interaksi dengan ekosistem aplikasi dan otoritas kesehatan pemerintah yang lebih luas.

"Privasi, transparansi, dan persetujuan adalah yang paling penting dalam upaya ini, dan kami berharap dapat membangun fungsi ini dengan berkonsultasi dengan pemangku kepentingan yang tertarik. Kami akan secara terbuka mempublikasikan informasi tentang pekerjaan kami untuk dianalisis orang lain," kata Google.

Apple dan Google percaya tidak pernah ada momen yang lebih penting untuk bekerja sama untuk menyelesaikan salah satu masalah paling mendesak di dunia.

Melalui kerja sama erat dan kolaborasi dengan pengembang, pemerintah dan penyedia kesehatan masyarakat, Google dan Apple akan memanfaatkan kekuatan teknologi untuk membantu negara-negara di seluruh dunia memperlambat penyebaran COVID-19 dan mempercepat kembalinya kehidupan normal sehari-hari.

Pelacakan yang dikembangkan Google dan Apple diperkirakan bisa menjangkau lebih dari 3 miliar orang atau sepertiga populasi dunia berdasarkan pengguna perangkat iOS Apple dan Android Google.
 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar