Tim: Perpindahan ibu kota negara pertimbangkan banyak hal

id perpindahan ibu kota negara,ibu kota

Tim: Perpindahan ibu kota negara pertimbangkan banyak hal

Seminar Nasional Civil Week 2019 dengan tema "Mengkaji Perencanaan Infrastruktur Dalam Pemindahan Ibu Kota Baru Guna Terwujudnya Indonesia Sentris" di Kampus UNS Surakarta ANTARA/Aris Wasita

Solo (ANTARA) - Perpindahan ibu kota negara dari Jakarta ke Kalimantan Timur mempertimbangkan banyak hal, kata Ketua Tim Pelaksanaan Pemindahan Ibu Kota Negara Imron Bulkin.

"Salah satunya adalah karena pertumbuhan urbanisasi yang sangat tinggi di Jakarta, konsentrasi penduduk Indonesia terbesar ada di Jawa khususnya Jabodetabek," katanya pada Seminar Nasional Civil Week 2019 dengan tema "Mengkaji Perencanaan Infrastruktur Dalam Pemindahan Ibu Kota Baru Guna Terwujudnya Indonesia Sentris" di Kampus UNS Surakarta, Kamis.

Pertimbangan lain, menurut dia, adalah pembangunan infrastruktur yang tidak merata untuk wilayah luar Jawa serta kondisi lingkungan yang makin buruk seperti polusi udara yang tinggi, keterbatasan suplai air baku, penurunan permukaan tanah, dan naiknya muka air laut.

Baca juga: Jokowi bakal bangun ibu kota baru dengan sistem klaster

"Selain itu, juga sebagai salah satu upaya merepresentasikan identitas Indonesia yang hijau. Konsepnya nanti adalah 'smart, green, beautiful, sustainable city'. Kita akan bentuk 'forest city'," katanya.

Pada kesempatan yang sama, Sekretaris PT Adhi Karya Parwanto Noegroho memberikan paparan dari segi perencanaan transportasi.

Ia mengatakan pemindahan ibu kota ini menjadi kesempatan Indonesia untuk mengkonsep ulang sistem transportasinya.

"Untuk mewujudkan 'smart city' dan 'forest city' dibutuhkan empat ring sistem transportasi yang dikembangkan. Ring pertama dan kedua merupakan transportasi di lingkup pusat pemerintahan dengan menggunakan LRT dan bus. Ring ketiga, yaitu transportasi yang menuju ke pusat pemerintahan dengan LRT/ART dan MRT. Ring ini juga mengkombinasikan 'underground' dan 'at grade'," katanya.

Di ring 4, kata dia, mengupayakan transportasi yang dekat dengan hunian penduduk dengan menggunakan e-bus dan e-scooter di outer ring road yang hitech.

"Sistem transportasinya nanti harus menghubungkan ring-ring transportasi massal, dengan sistem transportasi terintegrasi. Lebih banyak menggunakan transportasi publik sehingga mampu memperkecil penggunaan kendaraan pribadi," katanya.

Sementara itu, terkait dengan seminar tersebut Rektor UNS Jamal Wiwoho mengatakan kajian infrastruktur dalam mengembangkan kota baru merupakan hal yang sangat penting.

"Sikap kritis sebagai akademisi, pelaku bisnis, pengambil keputusan, dan lain-lain akan menjadi masukan yang sangat baik bagi pemerintah," katanya.

Baca juga: Rusia dukung ibu kota baru RI, tapi tagih proyek KA di Kalteng
Baca juga: Akademisi Unsoed apresiasi kajian kebencanaan di ibu kota baru
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar