Dinas Perdagangan Kudus ancam cabut izin pengecer pupuk

id dinas perdagangan kudus, ancam, cabut izin, pengecer pupuk nakal

Dinas Perdagangan Kudus ancam cabut izin pengecer pupuk

Pupuk bersubsidi yang diduga dijual tidak sesuai wilayah yang ditetapkan. (Foto: Dok.)

Kudus (Antaranews Jateng) - Dinas Perdagangan Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, mengancam mencabut izin usaha pengecer pupuk terhadap pemilik kios pupuk lengkap (KPL) di kota ini yang diduga menjual pupuk bersubsidi di luar wilayah yang ditentukan.

"Jika pemilik KPL yang saat ini ditahan Polres Kudus benar-benar terbukti melanggar, dia akan dicabut izinnya sebagai pengecer pupuk bersubsidi," kata Kepala Dinas Perdagangan Kabupaten Kudus Sudiharti didampingi Kepala Bidang Fasilitasi Perdagangan, Promosi dan Perlindungan Konsumen Imam Prayitno menanggapi penangkapan salah pengecer pupuk bersubsidi di luar wilayah, di Kudus, Kamis.

Untuk saat ini, kata dia, dirinya menunggu hasil resmi dari Polres Kudus terkait salah satu pemilik KPL di Desa Besito, Kecamatan Gebog, Kudus.

Apabila memang terbukti, kata dia, Dinas Perdagangan akan memerintahkan distributor pupuknya untuk mencabut namanya dari daftar pengecer pupuk bersubsidi karena diduga menyalahgunakan kepercayaan sebagai KPL. 

Kalaupun jenis pelanggarannya masih tergolong ringan, maka pengecer pupuk tersebut akan ditegur melalui distributor pupuknya.

Berdasarkan ketentuannya, kata dia, setiap KPL hanya diperkenankan menjual pupuk kepada petani yang berada di daerah lokasi kiosnya berada.

Selain itu, lanjut dia, nama-nama petaninya juga sudah tercatat karena dalam memenuhi kebutuhan pupuk petani disesuaikan dengan kebutuhan melalui Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK) petani.

Dinas Perdagangan Kudus selama ini rutin melakukan pengawasan guna menghindari kemungkinan adanya dugaan penyelewengan pupuk bersubsidi.

"Kami juga mengundang semua KPL di Kabupaten Kudus untuk mensosialisasikan aturan soal penyaluran pupuk bersubsidi," ujarnya.

Berdasarkan pemberitaan sebelumnya, Polres Kudus menangkap dua pelaku penyelewengan pupuk bersubsidi dengan cara menjualnya tanpa melalui prosedur yang benar.

Kedua pelaku tersebut, berinisial AR (42) warga Desa Piji, Kecamatan Dawe dan MKH (53) asal Desa Besito, Kecamatan Gebog, Kudus.

Penangkapan keduanya berawal dari laporan masyarakat yang menduga keduanya menjual pupuk bersubsidi tanpa izin pada Senin (11/2).

AR sendiri merupakan pemilik Toko Sumber Mulyo yang berada di Desa Piji yang memang memperjualbelikan pupuk bersubsidi tanpa prosedur yang benar, sedangkan MKH merupakan penyalur resmi pupuk bersubsidi yang diduga sebagai penyuplai pupuk bersubsidi kepada AR.

Barang bukti yang diamankan, yakni 10 karung pupuk bersubsidi jenis phonska dan empat karung pupuk jenis ZA masing-masing karung berisi 50 kilogram pupuk. 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar