Harga jahe dan kencur di Semarang bertahan tinggi

id Harga jahe semarang

Harga jahe dan kencur  di Semarang bertahan tinggi

Pedagang rempah-rempah di Pasar Karangayu Semarang (ANTARA/ Shinta Arum)

Semarang (ANTARA) - Harga jahe dan kencur di sejumlah pasar tradisional di Kota Semarang, Jawa Tengah, bertahan tinggi sejak merebak COVID-19 beberapa waktu terakhir.

Mariani, salah seorang pedagang di Pasar Bulu Semarang, Selasa, mengatakan, harga jahe mencapai Rp50 ribu per kg.

Harga itu, kata dia, sudah mengalami kenaikan dibanding harga normal Rp20 ribu per kg.

Sementara itu untuk kencur, kata dia, saat ini sudah mencapai Rp70 ribu per kg.

Ia menjelaskan kencur dan jahe banyak diburu karena dipercaya bisa meningkatkan daya tahan tubuh untuk menghadapi penyebaran corona.

"Karena permintaan naik, persediaan barangnya terbatas," katanya.

Sementara itu Mira, salah seorang pedagang di Pasar Karangayu Semarang, mengatakan, rata-rata harga jahe dan kencur sudah menyentuh Rp65 ribu per kg.

Menurut dia, kenaikan harga sesungguhnya sudah terjadi sejak corona belum merebak seperti saat ini akibat pengiriman barang yang lama dari petani.

Kenaikan harga rempah-rempah juga mengakibatkan penjual jamu tradisiknal menaikkan harga jual dagangannya.

Salah seorang penjual jamu tradisional di Kabupaten Semarang, Ika, mengaku juga merasakan dampak kenaikan harga bahan baku jamu.

Meski demikian, ia tidak ikut menaikkan harga jual produknya itu."Harga tetap meskipun keuntungannya kecil," katanya.

Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar