Warga Pati mulai batasi orang masuk perkampungan dengan portal

id karantina pati, corona pati,penanganan corona,virus corona,corona,covid 19,2019 ncov,novel coronavirus 2019

Warga Pati mulai batasi orang masuk perkampungan dengan portal

Portal yang terpasang di Kauman, Pati Kidul, Kecamatan Pati Kota, Kabupaten Pati, Jawa Tengah. ANTARA/HO-Netizen

Pati (ANTARA) - Warga di Kabupaten Pati, Jawa Tengah, mulai mengkhawatirkan adanya penyebaran penyakit virus Corona, sehingga mereka berupaya menghindarinya, salah satunya dengan membatasi akses bagi warga luar untuk masuk ke perkampungan mereka hingga ada yang menutup dengan portal.

Kapolsek Pati Iptu Sahlan di Pati, Sabtu, membenarkan adanya warga Kauman, Pati Kidul, Kecamatan Pati Kota yang melakukan pembatasan akses masuk bagi warga di luar perkampungan menyusul wabah corona yang mulai ditemukan di berbagai tempat.

Terkait hal itu, lanjut dia, hendak dikoordinasikan terlebih dahulu dengan pejabat Musyawarah Pimpinan Kecamatan (Muspika) karena yang seharusnya dilakukan adalah dengan melakukan isolasi diri di rumah, bukan membatasi akses jalan warga sebagai bentuk toleransi antarsesama warga.

Oleh karena itulah, kata dia, tindakan warga melakukan pembatasan orang masuk kampung akan dikoordinasikan, termasuk dengan bupati.

Selain beredar foto masuk perkampungan ditutup portal, beredar pula foto di beberapa desa lainnya yang melakukan hal serupa dengan dilengkapi tulisan "lockdown", meskipun setelah dilakukan konfirmasi di tempat lain ternyata kabar bohong alias hoaks.

Kapolsek Kayen AKP Tejo Pramono mengakui memang mendapatkan foto adanya perkampungan warga yang ditutup dengan portal.

Hanya saja, lanjut dia, setelah dilakukan pengecekan di lapangan, ternyata RT 04 RW 41 di Desa Kayen sesuai dengan foto yang beredar tidak ditemukan.

"Biasanya jumlah RW tidak sampai puluhan, melainkan berkisar hingga belasan saja," ujarnya.

Berdasarkan foto yang beredar di media sosial, selain di Kelurahan Kauman, Kecamatan Pati Kota, ada pula dari Desa Baleadi, Kecamatan Sukolilo yang juga menutup pintu masuk dengan portal yang tertulis "lockdown".

Baca juga: Pasar Puri Pati ditutup setelah pembagian masker dari almarhum Imam Suroso

Hal senada juga diungkapkan Kapolsek Sukolilo Iptu Supriyono mengakui sudah melakukan klarifikasi dan tidak ada karena semua baik-baik saja tidak ada permasalahan.

"Kami juga sudah memberikan imbauan kepada warga sesuai maklumat Kapolri bahwa masyarakat harus mematuhi kebijakan pemerintah dalam penanganan penyebaran virus corona (COVID-19)," ujarnya.

Munculnya foto "lockdown" yang beredar, diduga terkait kabar bahwa di Kabupaten Pati terdapat anggota DPR RI yang sebelumnya merupakan pasien dalam pengawasan (PDP) corona, namun meninggal dunia setelah menjalani perawatan di RSUP Kariadi Semarang.

Baca juga: Pemkab Pati lacak warga yang kontak dengan almarhum Imam Suroso

Baca juga: Imam Suroso, anggota DPR RI berstatus pasien dalam pengawasan RSUP Kariadi, meninggal
Pewarta :
Editor: Nur Istibsaroh
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar