Dihukum UEFA, Guardiola akan bertahan di Manchester City

id Pep Guardiola ,Guardiola ,Manchester City ,City ,Liga Champions,UEFA

Dihukum UEFA, Guardiola akan bertahan di Manchester City

Pep Guardiola indikasikan bertahan di Manchester City. (Action Images via Reuters/Jason Cairnduff)

Jakarta (ANTARA) - Pep Guardiola mengindikasikan bahwa ia akan tetap membesut Manchester City musim depan, meski terancam dilarang bermain di Liga Champions selama dua musim, menurut laporan Mirror pada Senin (17/2).

Pelatih City asal Spanyol tersebut akan menghormati kontraknya di City, yang tersisa 12 bulan lagi setelah UEFA menghukum juara Inggris itu karena melanggar peraturan aturan keadilan finansial (FFP).

City membawa kasus mereka ke Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) dalam upaya untuk menangguhkan hukuman tersebut. UEFA ingin mempercepat proses banding itu, sehingga hukuman akan diberlakukan musim depan.

Baca juga: Dihukum UEFA, Man City nyatakan kecewa tapi tidak kaget
Baca juga: Manchester City dilarang tampil di Eropa dua musim karena langgar FFG


Hukuman UEFA tersebut telah menimbulkan spekulasi bahwa Guardiola akan segera meninggalkan Etihad. Namun, mantan pelatih Barcelona itu mengumumkan bahwa ia akan tetap loyal kepada klub yang sudah ditukanginya empat tahun terakhir.

Manchester City yakin mereka memiliki alasan kuat agar hukuman mereka dicabut. The Citizens sadar bahwa larangan ini bisa membuat para pemain top mereka meninggalkan klub demi bermain di kompetisi tertinggi Eropa.

Mantan pelatih Barcelona dan Bayern Munchen tersebut telah memenangkan Liga Champions dua kali ketika masih berada di Camp Nou.

Namun, ia gagal menembus semifinal bersama Bayern meski memenangkan Bundesliga tiga musim berturut-turut. Ia telah menjuarai gelar Liga Premier Inggris dua musim beruntun di City dan juga mengklaim treble domestik.

Baca juga: Manchester City juga diselidiki Liga Inggris setelah dihukum UEFA

Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar