Thomas Cook pun tumbang diterjang disrupsi

id Thomas Cook,turis terlantar,perusahaan perjalanan Inggris

Thomas Cook pun tumbang diterjang disrupsi

Ilustrasi: Maskapai penerbangan Thomas Cook. Dailymail

London (ANTARA) - Setelah 178 tahun melayani jutaan turis ke berbagai penjuru dunia, Thomas Cook, biro perjalanan tertua di dunia, akhirnya tumbang karena tidak kuat menahan perubahan ekstrem model bisnis yang digerakkan oleh teknologi informasi.

Keberadaan biro pariwisata termasuk jaringan hotel, kini sudah banyak diambil alih oleh aplikasi yang menawarkan kemudahan memesan, fleksibilitas rute, hingga tawaran harga yang jauh lebih rendah dibanding melalui biro wisata. Ia gagal beradaptasi, menyerah di tengah arus deras disrupsi di semua lini.

Itulah yang dihadapi Thomas Cook selama satu dekade terakhir ini. Kondisinya tambah menyesakkan setelah usulan pinjamannya tidak membuahkan hasil.

Thomas Cook akhirnya runtuh pada Senin (23/9). Ambruknya raksasa biro pariwisata tersebut menyebabkan ratusan ribu wisatawan yang sedang berlibur di seluruh dunia telantar. Ini memicu upaya repatriasi masa damai terbesar dalam sejarah Inggris.

Baca juga: Pariwisata mewah kembali menjadi tren

Perusahaan itu mengelola hotel, resor, dan maskapai penerbangan untuk 19 juta pelancong per tahun di 16 negara, dan pada 2018 menghasilkan pendapatan sebesar 9,6 miliar pound (12 miliar dolar). Saat ini perusahaan tersebut memiliki 600.000 orang di luar negeri, termasuk lebih dari 150.000 warga negara Inggris.

Thomas Cook mempekerjakan 21.000 orang dan merupakan perusahaan perjalanan tertua di dunia, dan didirikan pada tahun 1841. Perusahaan itu memiliki utang 1,7 miliar pound (2,1 miliar dolar AS).

Pemerintah Inggris telah meminta Otoritas Penerbangan Sipil Inggris untuk meluncurkan program repatriasi selama dua minggu ke depan, dari Senin hingga 6 Oktober, untuk membawa pelanggan Thomas Cook pulang ke Inggris.

"Karena skala situasi yang signifikan, beberapa gangguan tidak dapat dihindari, tetapi Otoritas Penerbangan Sipil akan berusaha untuk membuat orang pulang sedekat mungkin dengan tanggal yang direncanakan," katanya.

Armada pesawat terbang akan digunakan untuk memulangkan warga Inggris. Di sejumlah kecil tujuan, penerbangan komersial alternatif akan digunakan.

Otoritas Penerbangan Sipil telah meluncurkan situs web khusus, thomascook.caa.co.uk, di mana pelanggan yang terkena dampak dapat menemukan rincian dan informasi tentang penerbangan repatriasi.

Untuk pelanggan yang tidak terbang dari Inggris, pengaturan alternatif harus ditemukan. Di Jerman, pasar pelanggan populer untuk Thomas Cook, perusahaan asuransi akan mengoordinasikan penanganannya.

"Pelanggan saat ini di luar negeri tidak boleh bepergian ke bandara sampai penerbangan mereka kembali ke Inggris telah dikonfirmasi di situs web khusus," kata Otoritas Penerbangan Sipil.

"Pelanggan Thomas Cook di Inggris yang belum melakukan perjalanan tidak boleh pergi ke bandara karena semua penerbangan yang meninggalkan Inggris telah dibatalkan."

Baca juga: Dongkrak sektor pariwisata, Surakarta garap potensi wisata MICE

"Saya ingin meminta maaf kepada jutaan pelanggan kami, dan ribuan karyawan, pemasok, dan mitra yang telah mendukung kami selama bertahun-tahun," kata CEO Thomas Cook Peter Fankhauser.

"Ini menandai hari yang sangat menyedihkan bagi perusahaan yang memelopori paket liburan dan memungkinkan perjalanan bagi jutaan orang di seluruh dunia."

Thomas Cook mengatakan telah memasuki likuidasi wajib dan perintah telah diberikan untuk menunjuk penerima resmi untuk melikuidasi perusahaan.

AlixPartners UK LLP atau KPMG akan ditunjuk sebagai manajer khusus untuk berbagai bagian bisnis.

Terpuruk akibat tingkat utang yang tinggi, saingan daring, dan ketidakpastian geopolitik, Thomas Cook membutuhkan 200 juta pound lagi di atas paket 900 juta pound yang telah disepakati, untuk melihatnya melalui bulan-bulan musim dingin ketika menerima lebih sedikit uang tunai dan harus membayar hotel untuk jasa musim panas.

Permintaan tambahan 200 juta pound untuk kesepakatan penyelamatan yang telah berbulan-bulan dalam pembuatan telah gagal.

Atasan Thomas Cook bertemu dengan pemberi pinjaman dan kreditor di London pada Minggu untuk mencoba merundingkan kesepakatan terakhir untuk menjaga perusahaan tetap bertahan. Mereka gagal.

Berdasarkan ketentuan asli dari rencana tersebut, Fosun - yang orang tuanya orang China memiliki perusahaan liburan all-inclusive Club Med - akan memberikan 450 juta pound (552 juta dolar) uang baru sebagai imbalan untuk setidaknya 75% dari bisnis operator tur dan 25% dari maskapai penerbangannya.

Bank pemberi pinjaman dan pemegang obligasi Thomas Cook akan menambah 450 juta pound lebih lanjut dan mengubah utang mereka yang ada menjadi ekuitas, memberi mereka total sekitar 75% dari maskapai dan hingga 25% dari bisnis operator tur. ($ 1 = 0,8015 pound)
 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar