Update COVID-19 di Indonesia: 6.057 sembuh, 23.851 positif dan 1.473 meninggal

id Achmad Yurianto,Jubir Pemerintah untuk Penanganan COVID 19,covid 19

Update COVID-19 di Indonesia:  6.057  sembuh,  23.851 positif  dan 1.473  meninggal

Tangkapan layar jubir pemerintah untuk penanganan COVID-19 Achmad Yurianto dalam konferensi pers Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Graha BNPB, Jakarta, Rabu (27/5/2020) (ANTARA/Prisca Triferna)

Jakarta (ANTARA) - Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto mengatakan sampai dengan 27 Mei 2020, pukul 12.00 WIB, pasien sembuh bertambah 180 sehingga mencapai 6.057 orang dari total 23.851 kasus positif.

"Di sekitar kita masih sangat mungkin terdapat orang yang terinfeksi virus ini, namun tanpa gejala atau kita kenal dengan OTG. Oleh karena itu kita harus tetap melindungi diri sendiri," kata Yurianto dalam konferensi pers Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Graha BNPB, Jakarta, Rabu.

Menurut data yang dikumpulkan dari Selasa (26/5) pukul 12.00 WIB sampai dengan Rabu (27/5) siang, terdapat penambahan 686 pasien positif menjadikan total kasus menjadi 23.851 orang. Korban meninggal dunia bertambah 55 orang menjadi 1.473 pasien.

Menurut Yurianto, jumlah orang yang berstatus pasien dalam pengawasan (PDP) saat ini adalah 12.667 dan orang dalam pemantauan (ODP) sebesar 49.942.

Baca juga: Jubir: Pasien COVID-19 sembuh bertambah 235 menjadi 5.877 orang

Pada Rabu ini, menurut Yurianto, pemerintah sudah memeriksa 14.313 spesimen menjadikan total keseluruhan spesimen yang diperiksa adalah 278.411 orang.

Baca juga: Pasien sembuh COVID-19 meningkat jadi 5.642 orang

Seluruh provinsi di Indonesia sudah mencatatkan kasus positif COVID-19 dengan 410 kota/kabupaten terdampak COVID-19.

Baca juga: Pasien sembuh COVID-19 bertambah 219 menjadi 5.057

Berdasarkan hasil pengamatan sementara dari data yang terkumpul sejauh ini, kata Yuri, pemerintah melihat beberapa provinsi di Tanah Air sudah menunjukkan gambaran yang baik dengan tidak terjadinya penambahan signifkan kasus penyakit yang disebabkan virus corona jenis baru itu.

"Kita harus menjaga daerah yang sudah terkendali, tetap terkendali," tegas pria yang juga menjabat sebagai Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan itu.
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar