Bea Cukai Semarang sumbang penerimaan Rp2,5 triliun

id Bea cukai

Bea Cukai Semarang sumbang penerimaan Rp2,5 triliun

Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean A Semarang Iwan Hermawan (Foto: I.C.Senjaya)

Semarang (Antaranews Jateng) - Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean A Semarang mampu menyumbang penerimaan selama 2018 yang jumlahnya mencapai Rp2,5 triliun.
       
Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean A Semarang Iwan Hermawan di Semarang, Rabu, mengatakan, realisasi penerimaan negara itu melebihi target yang ditentukan sebesar Rp2,3 triliun.
     
"Realisasi penerimaan dari cukai selama 2018 mencapai 108,08 persen dari target yang ditetapkan," katanya.
       
Menurut dia, realisasi penerimaan Kantor Bea dan Cukai Semarang ini selalu melebih target sejak tahun lalu.
     
Pada 2017, realisasi penerimaan dari sektor cukai mencapai Rp1,89 triliun, lebih tinggi dari target sebesar Rp1,8 triliun.
       
Ia menjelaskan realisasi penerimaan yang melebihi target tersebut antara lain disebabkan oleh meningkatnya permintaan pasar maupun produksi komoditas kena cukai.
       
"Termasuk keberhasilan edukasi tentang tertib membayar cukai," katanya.
     
Adapun produk-produk kena cukai yang tercatat di kantor ini meliputi produk-produk hasil tembakau, minuman beralkohol, termasuk produk etil alkohol itu sendiri.
       
Wilayah kerja Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean A Semarang, kata dia, meliputi Kota Semarang, Salatiga, Kabupaten Demak, Semarang, Kendal, dan Grobogan.
       
Wilayah-wilayah tersebut, lanjut dia, merupakan daerah distribusi peredaran komoditas ilegal yang tidak bercukai.

 
Pewarta :
Editor: Sumarwoto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar