Keluarga terus Berdatangan ke RS Polri, Baru 20 Kantung Jenazah Diperiksa

id keluarga terus berdatangan di rs polri, baru 20 kantung jenasah diperiksa

Keluarga terus Berdatangan ke RS Polri, Baru 20 Kantung Jenazah Diperiksa

Pihak RS Polri mencatat keterangan dari pihak keluarga yang menduga anggota keluarganya menjadi korban meledaknya pabrik petasan di Tangerang, Jumat (27/10/2017). (ANTARA News/Lia Wanadriani Santosa)

Jakarta, ANTARA JATENG - Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, telah memeriksa 20 dari 47 kantung jenazah korban ledakan pabrik petasan di Tangerang pada Kamis (26/10).

"Baru dua puluh kita periksa. Dua puluh itu kan belum separuh dari empat puluh tujuh kantung jenazah," ujar Kepala Instalasi Forensik RS Polri, Kombes Edy Purnomo di Jakarta, Jumat.

Dari jenazah yang sudah diperiksa itu, Edy belum bisa memastikan usia korban. "Harapan kita, gigi. Hanya nanti akhirnya DNA, karena begini, Tangerang kan daerah urban, dia bisa bekerja dari tempat lain. Yang kedua, data karyawannya enggak ada. Jadi kita enggak bisa pastikan," kata Edy.

Sejauh ini, sebanyak 47 orang diketahui meninggal dunia dan 46 orang lainnya luka-luka pada peristiwa meledaknya pabrik petasan itu. Ke-47 korban meninggal dibawa ke RS Polri untuk diidentifikasi. 

Sementara itu, pihak keluarga terus berdatangan ke posko ante mortem RS Polri sembari membawa data yang dibutuhkan untuk mengidentifikasi korban meninggal.
Pewarta :
Editor:
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar