Pemkot Semarang tidak beri diskon pajak hotel dan restoran

id pemkot semarang,pajak

Pemkot Semarang tidak beri diskon pajak hotel dan restoran

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi (ANTARA/ HO-Humas Pemkot Semarang)

Semarang (ANTARA) - Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang tidak memberikan pengurangan atau diskon pajak untuk hotel, restoran, dan tempat hiburan, selama pandemi COVID-19.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi di Semarang, Rabu, mengatakan kebijakan pemkot untuk membantu para pelaku usaha hotel, restoran, dan tempat hiburan yakni berupa keleluasaan pembayaran pajak bulan April hingga Juni 2020 yang bisa dibayarkan sekaligus pada Juli 2020 tanpa denda.

"Dampak COVID-19 ini tidak hanya media, namun juga terhadap perekonomian masyarakat," katanya.

Adapun teknis pelaksanaannya, kata dia, para pengusaha hotel, restoran, dan tempat hiburan, tetap diminta untuk menyampaikan pelaporan ke Badan Pendapatan Daerah setiap bulannya.

Baca juga: Warga terdampak COVID-19 di Kota Magelang bebas retribusi

Kemudian pada Juli 2020, lanjut dia, pajak yang tertunda pembayarannya itu bisa dibayarkan tanpa dikenai denda.

Keringanan juga diberikan terhadap pembayaran Pajak Bumi Bangunan (PBB) 2020, kata dia, yakni berupa diskon.

Ia menjelaskan jika pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan dilakukan pada April 2020 maka diskon yang diberikan sebesar 15 persen, jika dibayar pada bulan Mei akan mendapat potongan 10 persen, sementara pembayaran pada bulan Juni akan memperoleh diskon lima persen.

"Khusus untuk Pajak Bumi dan Bangunan sekolah dan rumah sakit besaran potongannya 25 persen," katanya.

Ia menegaskan Pemkot Semarang akan mengupayakan berbagai kebijakan yang meringankan beban masyarakat saat menghadapi pandemi Corona.

Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar