Dongkrak pendapatan daerah, Pemkab Kudus tata perparkiran di kawasan parkir khusus

id Pemkab kudus,Parkir

Dongkrak pendapatan daerah, Pemkab Kudus tata perparkiran di kawasan parkir khusus

Lokasi parkir khusus di Kompleks Balai Jagong atau "Sport Center" Kudus, Jawa Tengah, yang akan dioptimalkan untuk mendongkrak pendapatan asli daerah. ANTARA/Akhmad Nazaruddin Lathif

Kudus (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, mulai menata perparkiran di kawasan parkir khusus yang bisa diandalkan untuk mendongkrak penerimaan daerah dari sektor parkir yang selama ini belum pernah mencapai target.

"Kami sudah berupaya mencari solusi untuk mendongkrak penerimaan daerah dari sektor perparkiran. Untuk sementara, kami hendak memaksimalkan penerimaan retribusi parkir dari kawasan kompleks 'sport center' yang potensinya cukup besar," kata Pelaksana harian Bupati Kudus M. Hartopo di Kudus, Rabu.

Ia menginstruksikan kepada Dinas Perhubungan Kudus untuk segera menata perpakiran di kawasan "Sport Center" dengan dibuatkan pintu masuk dan keluar secara khusus sehingga setiap warga yang berkunjung bisa ditarik retribusi parkir.

Baca juga: Stasiun Poncol dan Tawang Semarang berlakukan parkir nontunai

Sementara itu, Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Kudus Abdul Halil mengungkapkan segera melaksanakan instruksi pimpinan untuk memasang portal di pintu masuk "Sport Center".

Akses masuk kompleks "Sport Center" dari arah selatan yang sebelumnya bisa digunakan untuk memasuki kompleks, maka mulai Kamis (12/3) ditutup menggunakan "water barrier" karena akses masuk dipusatkan jadi satu melalui pintu utama di dekat pintu masuk Stadion Wergu Kudus.

Untuk akses keluar juga hanya disediakan satu pintu sehingga setiap pengunjung yang membawa kendaraan bermotor tidak akan luput dari penarikan retribusi parkir.

Kepala UPT Perparkiran Isdianto menambahkan penarikan retribusi parkir di kawasan "Sport Center" atau kawasan Balai Jagong Kudus dimulai Kamis (11/3) dengan tarif untuk sepeda motor Rp2.000 dan mobil Rp3.000.

Penarikan retribusi parkirnya, kata dia, dimulai saat pengunjung memasuki akses utama masuk ke kawasan "Sport Center" yang akan dijaga petugas dari Dishub Kudus.

Sementara waktu, penarikannya masih dilakukan secara manual, sedangkan nantinya menunggu bantuan dari pihak ketiga untuk pengadaan portal maupun penerapan sistem komputerisasi karena Pemkab Kudus mewacanakan memberlakukan pembayaran secara nontunai sebagai salah satu upaya menekan kebocoran penerimaan dari sektor perparkiran.

Parkir khusus di kawasan "sport center" ditargetkan bisa menyetorkan ke kas daerah selama setahun sebesar Rp160 juta. 

Baca juga: Bandara Adi Soemarmo perluas kapasitas parkir sampai 800 kendaraan
Baca juga: Pemerintah Kudus berlakukan parkir nontunai di kompleks sport center
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar