Skandal doping, Maria Lasitskene terancam gagal tampil di Olimpiade

id Maria Lasitskene,lasitskene,Atlet lompat tinggi,Olimpiade,Olimpiade Tokyo ,skandal doping

Skandal doping, Maria Lasitskene terancam gagal tampil di Olimpiade

Atlet lompat tinggi Rusia Maria Lasitskene (Twitter)

Jakarta (ANTARA) - Atlet lompat tinggi Maria Lasitskene, juara dunia tiga kali, mendapatkan perasaan "deja vu" saat ia bersiap untuk kemungkinan tidak tampil di Olimpiade untuk kedua kalinya berturut-turut karena skandal doping di federasi atletik Rusia.

Dipinggirkan dari Olimpiade Rio 2016 karena skorsing federasi, Lasitskene mengatakan peluangnya untuk bersaing di Olimpiade Tokyo tahun ini tipis, setelah skandal baru muncul tahun lalu di badan olahraga yang sedang terkepung masalah itu.

"Sama sekali tidak ada kepastian, tidak ada pemahaman tentang apa yang diharapkan," kata atlet putri berusia 27 tahun itu kepada Reuters di stadion Salyut Geraklion di Moskow barat laut, Rabu. "Hal yang sama bisa terjadi lagi," katanya seperti dikutip Reuters.

Federasi atletik Rusia diskors pada tahun 2015 setelah sebuah laporan yang ditugaskan oleh Badan Anti-Doping Dunia (WADA) menemukan bukti doping massal dalam olahraga ini. Sejak itu mereka berupaya dengan susah payah menuju pemulihan kembali.

Baca juga: Putin kecam larangan terhadap Rusia akibat doping "bermotif politik"

Tetapi World Athletics, badan pengelola atletik dunia yang dulu dikenal sebagai IAAF, menghentikan proses pemulihan Rusia pada November tahun lalu. Keputusan itu muncul setelah presiden federasi dan enam orang lainnya diskors sementara karena telah memberikan dokumen palsu untuk membenarkan pelanggaran keberadaan pelompat tinggi Danil Lysenko.

"Semua orang mengawasi kita dari semua sisi. Bagaimana mereka bisa membiarkan hal seperti itu terjadi?," Lasitskene menghela nafas. "Ini benar-benar berantakan dan tidak menghormati semua atlet."

Baca juga: Rusia dilarang tampil dalam Olimpiade dan kejuaraan dunia
Baca juga: Rusia terancam tak bisa menggelar pertandingan Piala Eropa 2020


Sebagai hasil dari skandal itu, World Athletics untuk saat ini berhenti membersihkan Rusia untuk bersaing secara internasional sebagai atlet netral, mengesampingkan Lasitskene dari pertemuan internasional. Ini juga meningkatkan kemungkinan mengusir federasi atletik Rusia secara total.

Lasitskene menyalahkan federasi karena telah memperdalam krisis dan siap untuk menuntutnya atau pejabatnya jika dia tidak bisa tampil dalam turnamen selama di musim dingin ini, termasuk kesempatannya untuk mempertahankan gelar juara dunianya pada bulan Maret di China.

"Jika saya melewatkan musim dingin ini, sayangnya tidak ada yang akan mengganti kerugian saya, dimulai dengan kerugian besar pada citra saya," kata Lasitskene.

"Saya telah dipercaya selama bertahun-tahun, diberi status netral. Seluruh dunia tahu bahwa saya bersih. Ini sekarang memengaruhi citra saya, kondisi moral, dan keuangan saya."

Baca juga: Kolaborasi dengan pelatih terhukum doping, pelari Rusia disanksi

Lasitskene mengatakan dia khawatir sponsornya Nike akan menurunkan nilai dana jika dia absen dari turnamen di musim dingin ini. Dia juga akan melewatkan pertemuan penting untuk mempersiapkan prospek bersaing di Olimpiade Tokyo.

"Semua kompetisi menuju Olimpiade seperti rantai," katanya. "Setiap kompetisi dibangun untuk itu dan tidak mungkin untuk mengimbangi itu di Rusia."

Krisis yang memburuk datang ketika Rusia mengajukan banding larangan empat tahun untuk berkompetisi di bawah bendera negaranya di acara-acara olahraga internasional utama di semua cabang, termasuk Olimpiade Tokyo, sebagai hukuman karena telah memberikan WADA data laboratorium yang dimanipulasi.

Baca juga: Rusia akan terapkan sanksi denda bagi atlet yang terbukti doping
Baca juga: Terbukti doping, medali emas atlet jalan cepat Rusia dicopot


Lasitskene mengatakan dia berharap atlet Rusia akan memenangkan hak untuk bersaing di bawah bendera mereka, meskipun dia ragu akan ada bintang-bintang atletik dari Rusia di Tokyo.

"Tidak ada yang pernah meminta maaf selama ini," katanya. "Karena tindakan mereka, saya telah kehilangan banyak hal dan itu telah berdampak pada saya."
 
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar