Ganjar hadiri Festival Nasi Pagar di Grobogan dengan bersepeda

id festival nasi pagar,jateng,grobogan

Ganjar hadiri  Festival Nasi Pagar di Grobogan dengan bersepeda

Sejumlah warga mengantre untuk membeli nasi pagar pada Festival Nasi Pagar 2020 yang digelar di Kecamatan Godong, Kabupaten Grobogan, dan dihadiri oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo bersama istri. (FOTO ANTARA/HO-Humas Pemprov Jateng)

Semarang (ANTARA) - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menghadiri Festival Nasi Pagar 2020 yang berlangsung di Kabupaten Grobogan dengan bersepeda dari Kota Semarang, Minggu.

Orang nomor satu di Jateng itu mengajak istrinya, Siti Atikoh, untuk menikmati salah satu menu kuliner unik tersebut.

"Seumur hidup saya baru nemu, ada masyarakat makan pagar. Kalau 'ndak' sakti, tidak mungkin, 'untune mesti kuat tenan' (giginya pasti sangat kuat), makanya saya datang jauh-jauh bersepeda dari Semarang ke sini untuk membuktikan," katanya saat menghadiri Festival Nasi Pagar 2020 yang digelar di Kecamatan Godong.

Baca juga: Peserta sejumlah daerah ikuti Festival Suara Kenangan 2020 Kota Magelang
Baca juga: Festival Dalang Cilik di Banyumas untuk lestarikan seni tradisional
Baca juga: Festival Kopi Muria bakal menjadi agenda rutin promosikan kopi Kudus

Kendati demikian, apa yang ditemui Ganjar ternyata tidak seperti yang dibayangkannya karena menu nasi pagar merupakan olahan penganan lezat yang terdiri dari nasi, sayur mayur seperti daun pepaya, tauge dan srundeng (kelapa parut) yang terasa asin ditambah sayuran lainnya.

Berbeda dengan pecel, nasi pagar diberi mlanding atau petai cina yang tua dan muda, kemudian semua sayuran itu digabung jadi satu dalam sebuah pincuk daun dan disiram menggunakan sambal kacang.

Rempeyek dan bakwan biasanya menjadi pendamping menu makanan itu.

"Ternyata rasanya enak sekali, ini kuliner khas yang dapat dijual ke wisatawan," ujarnya.

Ia mengatakan Jawa Tengah memiliki banyak potensi kuliner khas yang dapat dikembangkan sehingga dirinya sangat senang, saat masyarakat Grobogan menggelar Festival Nasi Pagar.

"Bayangkan, nasi pagar difestivalkan orang ramainya seperti ini. Kedepan ini dapat dikembangkan menjadi agenda wisata tahunan, tentunya dengan penambahan menu khas lainnya yang menggoda selera," katanya.

Menurut dia nama kuliner nasi pagar sudah sangat menjual sebab namanya yang unik, tentu akan membuat orang khususnya wisatawan penasaran ingin mencoba.

"Namun tidak cukup kalau hanya dibungkus daun dengan harga Rp2500-4000. Kalau ingin naik kelas, kemasannya harus lebih menarik dan dijual di tempat-tempat seperti hotel atau restoran agar nasi pagar terkenal di pecinta kuliner nasional dan mancanegara," katanya.

Baca juga: Festival Ilmuwan Cilik di Magelang diikuti ribuan peserta
Baca juga: Pemkab Kudus gelar festival kopi muria
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar