Meski kampus ditutup, UNS tetap selenggarakan UTBK SBMPTN

id UNS, UTBK SBMPTN

Meski kampus ditutup, UNS tetap selenggarakan UTBK SBMPTN

Rektor UNS Jamal Wiwoho (ANTARA/Aris Wasita)

Bagi yang mendampingi kami minta menunggu di luar lingkungan kampus
Solo (ANTARA) - Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta tetap menyelenggarakan Ujian Tertulis Berbasis Komputer Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (UTBK SBMPTN) meski terjadi penutupan kampus selama empat hari, sejak Senin (20/7), terkait dengan COVID-19.

"Pelaksanaan UTBK SBMPTN gelombang kedua di UNS tetap akan dilangsungkan meski kampus sedang ditutup," kata Rektor UNS Surakarta Jamal Wiwoho di Solo, Selasa.

Sesuai jadwal, UTBK SBMPTN dilakukan selama empat hari, yaitu sejak Senin (20/7) hingga Kamis (23/7).

Ia mengatakan sesuai dengan protokol kesehatan percepatan penanganan COVID-19, para calon mahasiswa yang berasal dari luar wilayah Soloraya diwajibkan menunjukkan surat keterangan sehat.

"Sedangkan calon mahasiswa yang berasal dari wilayah Soloraya tidak harus menunjukkan surat keterangan sehat," katanya.

Baca juga: Satu pimpinan positif COVID-19, UNS tutup kampus

Pihaknya juga menempatkan petugas keamanan di depan kampus untuk memastikan siapa saja yang boleh masuk ke area dalam kampus.

"Mereka akan menyisir dari depan kampus para calon mahasiswa baru yang akan tes di UNS. Ini kami lakukan untuk mencegah peredaran COVID-19," katanya.

Selain itu, kata dia, para peserta ujian juga tidak diperbolehkan didampingi hingga dalam kampus. Dengan demikian, jumlah orang yang memasuki kampus bisa dibatasi.

"Bagi yang mendampingi kami minta menunggu di luar lingkungan kampus," katanya.

UNS terpaksa menutup sementara kampus tersebut setelah salah satu pimpinan yang positif terjangkit COVID-19.

Ia  mengatakan rencananya penutupan akan dilakukan selama empat hari, yaitu sejak Senin (20/7) hingga Kamis (23/7).

Baca juga: Dua tenaga kesehatan RS UNS positif COVID-19
Baca juga: UNS tanggung biaya pengobatan 25 mahasiswa tertular COVID-19
Pewarta :
Editor: Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar