UNS tanggung biaya pengobatan 25 mahasiswa tertular COVID-19

id UNS, COVID 19

UNS tanggung biaya pengobatan 25 mahasiswa tertular COVID-19

Rektor UNS saat memberikan keterangan kepada wartawan. ANTARA/Aris Wasita

Solo (ANTARA) - Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta akan menanggung biaya pengobatan 25 mahasiswanya yang tertular COVID-19 saat mengikuti Program Pendidikan Dokter Spesialis (PPDS) di RSUD dr Moewardi Solo.

"Kami komitmen bahwa semua karyawan, dosen, mahasiswa akan kami rawat di UNS karena RS UNS sudah ditunjuk sebagai rumah sakit untuk penanganan COVID-19 dan laboratorium," kata Rektor UNS Jamal Wiwoho di Solo, Selasa.

Meski demikian, katanya, jika pada pelacakan diperoleh hasil penyebaran juga terjadi pada keluarga para mahasiswa tersebut maka itu bukan tanggung jawab UNS.

Sementara itu, terkait dengan pemberitaan adanya kemungkinan bahwa para mahasiswa tersebut tertular usai mengikuti pesta kelulusan, ia menyebut bukan merupakan kewenangan kampus.

"Yang jelas wisuda yang dilakukan di UNS dilaksanakan dengan protokol kesehatan secara ketat. Kami melakukan upacara wisuda secara daring maupun luring pada akhir Juni lalu," katanya.

Ia mengatakan wisuda yang dilakukan secara luring hanya diikuti oleh 15 orang mahasiswa dengan protokol kesehatan secara ketat.

Baca juga: Jubir: Pakai masker lebih penting daripada pelindung wajah

Sementara itu, Dekan Fakultas Kedokteran UNS Reviono yang juga menjadi pendamping mahasiswa PPDS mengatakan para mahasiswa yang terjangkit COVID-19 ini bukan merupakan wisudawan yang lulus pada bulan Juni lalu.

"Mereka ini belum ada yang diwisuda," katanya.

Meski demikian, katanya, tidak menutup kemungkinan mereka mengikuti kegiatan syukuran wisuda yang diadakan oleh orang dekat mereka.

Ia mengatakan pihak kampus sejauh ini belum melakukan pelacakan.

"Kalau 'tracing' (pelacakan) menjadi kewenangan Dinas Kesehatan," katanya.
Baca juga: Pemakaian masker yang nyaman cegah penyebaran COVID-19
Baca juga: Tak pakai masker, warga Pati dihukum menyapu dan pungut sampah
Pewarta :
Editor: Nur Istibsaroh
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar