Corona tidak mengganggu penjualan buah asal China di Solo

id Impor buah, China, pasar gede

Corona tidak mengganggu penjualan buah asal China di Solo

Penjualan buah asal China di Pasar Gede masih normal pascamerebaknya virus Corona. ANTARA/Aris Wasita

Saat ini penjualan masih lancar, barang masuk seperti biasa....
Solo (ANTARA) - Penjualan buah asal China di Pasar Gede Solo, Jawa Tengah, tidak terganggu dengan berita merebaknya virus Corona di negara tersebut.

"Saat ini penjualan masih lancar, barang masuk seperti biasa. Kalau ada keterlambatan barang yang datang itu kan biasa," kata salah satu pedagang Jumadi di Solo, Selasa.

Ia mengatakan sejauh ini juga belum ada pemberitahuan dari pihak importir terkait kemungkinan ada gangguan pengiriman barang akibat adanya virus tersebut.

"Dari sana (importir) saya belum dapat info apapun. Kecuali dari importir ada info bahwa saat ini ada pembatasan, kemungkinan penjualan juga akan terganggu," katanya.

Baca juga: Antisipasi virus Corona, RSUP Kariadi observasi seorang pasien

Dari sisi penjualan, dikatakannya, sejauh ini juga tidak ada penurunan. Bahkan, selama Imlek ini penjualan makin tinggi karena banyak orang yang membutuhkan buah asal China tersebut, di antaranya jeruk dan apel.

"Kalau pas Imlek ya banyak, kalau ada event tertentu banyak. Kalau pas hari biasa ya biasa. Sekarang ini kalau untuk buah dari China semuanya ada, mulai dari jeruk, anggur, hingga apel," katanya.

Senada, pedagang lain Juwarsih mengaku sejauh ini penjualannya masih stabil.

Baca juga: Ini resep dari Menkes untuk cegah virus corona

"Pengiriman, penjualan, dan harga semuanya stabil. Seperti jeruk santang harganya Rp30.000/kg, apel fuji Rp30.000-35.000/kg, dan pir mulai dari harga Rp15.000-Rp30.000/kg," katanya.

Mengenai merebaknya isu virus Corona tersebut, dikatakannya, banyak pembeli yang tidak menanyakannya.

"Pembeli tidak khawatir, saya sendiri juga tidak tahu ada virus itu. Jadi penjualan masih stabil," katanya.

Baca juga: Antisipasi virus corona, Pemkab Banyumas dirikan posko 24 jam
Baca juga: Masyarakat diminta jangan paranoid dengan corona
Pewarta :
Editor: Sumarwoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar