Kabupaten Magelang disapu angin kencang

id angin kencang,angin sapu magelang,bencana angin

Kabupaten Magelang disapu angin kencang

Petugas BPBD bersama warga menyingkirkan pohon tumbang yang menutup akses jalan, Minggu (8/12/2019). (ANTARA/HO/BPBD Kabupaten Magelang)

Magelang (ANTARA) - Angin kecang kembali menyapu wilayah Kabupaten Magelang, Jawa Tengah mengakibatkan sejumlah rumah rusak ringan dan pohon tumbang, kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Magelang, Edy Susanto.

Edy di Magelang, Minggu, menyebutkan angin kecang terjadi di wilayah Kecamatan Mungkin, Mertoyudan, Borobudur, Salam, Muntilan, Ngluwar, Sawangan, Tempuran, dan Kecamatan Srumbung.

Ia mengatakan dampak kejadian angin kencang tersebut, sebanyak 13 rumah rusak ringan dan 1 orang luka ringan.

Ia menyampaikan di Kecamatan Mungkid, angin kencang terjadi di Desa Paremono, Rambeanak, Pabelan, Mungkid, dan Desa Bojong. Ada dua rumah rusak ringan, yakni milik Sukar warga Dusun Jetis, Desa Rambeanak dan rumah milik Tiyok warga Dusun Bojong Kojor, Desa Bojong.

Baca juga: Angin kencang akibatkan belasan pohon tumbang di Magelang

Selain itu pohon tumbang juga menutup akses jalan, yakni Dusun Citran Desa Paremono, Dusun Batikan Desa Pabelan, Dusun Blabak Desa Mungkid.

Kemudian di Kecamatan Mertoyudan angin kencang melanda Desa Donorejo, Deyangan, Jogonegoro, dan Kalinegoro. Di wilayah ini beberapa pohon tumbang menutup akses jalan.

Di Kecamatan Borobudur angin kecang terjadi di dua desa, yakni Desa Tanjungsari dan Giripurno. Di Desa Giripurwo terdapat dua rumah warga Dusun Jombor rusak ringan milik Casun dan Giyanto.

Selanjutnya di Kecamatan Ngluwar bencana angin kencang melanda Desa Ngluwar dan Blongkeng. Di Desa Ngluwar terdapat tiga rumah rusak ringan milik Muryadi, Bimnandar, dan Widodo. Sedangkan di Desa Blongkeng terdapat satu rumah rusak ringan milik Muntolib.

Di Kecamatan Sawangan angin kencang merusak tiga rumah di Desa Mangunsari, yakni milik Ginem, Hanif, dan Supri.

Baca juga: Hujan dan angin kencang landa Purwokerto
Baca juga: Puluhan rumah di Magelang rusak diterjang angin kencang
Pewarta :
Editor: Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar