Suplai air irigasi ribuan hektare sawah di Kudus berpotensi terganggu

id ribuan hektare, lahan sawah, di kudus, berpotensi, terganggu suplai air irigasi

Suplai air irigasi ribuan hektare sawah di Kudus berpotensi terganggu

Tanaman padi di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah. (Foto : Akhmad Nazaruddin Lathif)

Kudus (ANTARA) - Ribuan hektare lahan persawahan di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, yang mendapatkan suplai air irigasi dari Bendungan Logung berpotensi terganggu menyusul rencana pengosongan air di bendungan untuk tahap evaluasi dan pengecekan kondisi bangunan bendungan sebagai tahapan pemeliharaan dan mendapatkan sertifikasi.

"Kami memang menjadwalkan pengosongan air Bendungan Logung Kudus dimulai pekan ketiga Juni 2019," kata Kepala Satuan Kerja Pembangunan BBWS Pemali Juana IGN Carya Andi ditemui usai menggelar rapat koordinasi penataan kawasan Bendungan Logung Kudus bersama Bendungan Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juwana dan sejumlah pihak terkait di Command Center Kudus, Selasa.

Ia mengatakan kegiatan tersebut juga dalam rangka mendapatkan sertifikasi untuk pengisian serta pengosongan air di bendungan guna memastikan ada tidaknya permasalahan pada bangunan bendungan.

Dengan pengosongan air bendungan yang diperkirakan membutuhkan waktu selama tiga bulanan, maka suplai air irigasi untuk musim tanam kedua tahun 2019 tidak ada permasalahan.

Hanya saja, kata dia, untuk musim tanam pertama bakal ada dampaknya karena mulai bulan November 2019 baru dimulai tahap pengisian air.

"Ketika curah hujan mendukung, maka pengisian air di bendungan hanya membutuhkan waktu sekitar tiga bulanan," ujarnya.

Setelah tahap tersebut dilalui, kata dia, suplai air irigasi untuk areal persawahan, terutama untuk MT II tahun 2020 akan terpenuhi karena sudah mendapatkan sertifikasi.

Baca juga: Bendungan Logung mulai limpas ke saluran irigasi

Berdasarkan data dari Balai Pengelolaan Sumber Daya Air (PSDA) Serang, Lusi, dan Juana (Seluna), lahan sawah yang tersedia yang memanfaatkan air irigasi dari Bendungan Logung mencapai 2.805 hektare, sedangkan pengembangan menyusul adanya bendungan seluas 2.491 hektare sehingga totalnya nanti mencapai 5.296 hektare.

Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Kudus sendiri hingga sekarang belum mengetahui terkait permasalahan tersebut, karena luas lahan yang benar-benar mendapatkan suplai air dari Bendungan Logung masih tahap pencatatan karena adanya pengembangan lahan baru yang akan mendapatkan suplai air irigasi. *
Pewarta :
Editor: Sumarwoto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar