Peragaan busana Anne Avantie "Badai Pasti Berlalu" terinspirasi dari bencana

id Peragaan busana anne avantie

Peragaan busana Anne Avantie "Badai Pasti Berlalu" terinspirasi dari bencana

Maia Estianty tengah menggunakan busana dari Anne Avanti dI Jakarta Fashion Week 2019, Selasa (23/10/2018) di Senayan City, Jakarta. (ANTARA News/Chairul Rohman)

Saya selalu menggelar event dengan pesan moral. Setiap orang pasti akan menjalani kedukaan tapi duka harus berlalu
Jakarta (Antaranews Jateng) - Berawal dari kepeduliannya terhadap bencana yang terjadi di Palu, Donggala dan Lombok, Anne Avantie menyajikan sebuah peragaan busana yang bertajuk "Badai Pasti Berlalu". Kali ini, ia juga mengangkat kain tenun sebagai materi utamanya.

Melalui kain tenun, Anne ingin menunjukkan sebuah kepedulian dalam sebuah seni budaya dan busana. Dengan menggunakan tenun yang dibuat oleh para pengrajin, Anne berharap kehidupan bisa terus berjalan.

"Saya selalu menggelar event dengan pesan moral. Setiap orang pasti akan menjalani kedukaan tapi duka harus berlalu. Dan pekerjaan utama tenun itu, harus berjalan supaya bisa menghidupi keluarga," ucap Anne saat berbincang di Jakarta Fashion Week 2019 di Jakarta, Selasa (23/10/2018).
 

Ada 50 busana yang diperagakan oleh model dan publik figur. Tenun-tenun tersebut melebur bersama brokat, manik-manik, bordir, sulam dan lainnya.

Anne juga memperlihatkan bahwa tenun bukan bahan yang berat untuk digunakan sebagai busana. Dengan berbagai potongan seperti celana panjang, kulot, dress, outer serta atasan, membuat tenun terlihat moderen, elegan dan menarik untuk dikenakan.

Bukan Anne Avantie namanya jika tidak mengeluarkan koleksi kebaya. Meski bahan utama dalam peragaan busana ini adalah tenun, Anne tidak lupa menyematkannya dalam rancangan. 

Kebaya-kebaya cantik dengan potongan yang melekat pada tubuh ini berpadu dengan bawahan tenun. Tak hanya menampilkan gaya yang konservatif, Anne juga mengawinkan tenun dan kebaya lewat desain yang out of the box.
 

Dalam setiap peragaan busananya, Anne selalu melibatkan publik figur dengan karakter yang berbeda. Begitu juga kali ini, ia melibatkan nama-nama seperti Artika Sari Devi, Maia Estianty, Marion Jola, Surya Saputra, Patricia Gouw, Titi Rajo bintang, Rayi RAN dan yang paling spesial adalah Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.

Pada kesempatan yang sama, Anne Avantie bersama PT Sido Muncul juga mendonasikan 10 buah kapal nelayan untuk korban bencana di Palu, Donggala dan Lombok. (Editor : M. Arifin Siga ).
 
Pewarta :
Editor: Totok Marwoto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar