Uskup Agung: Kegiatan massal selain ibadah gereja dibatasi

id Uskup agung semarang,penanganan corona,virus corona,corona,covid 19,2019 ncov,novel coronavirus 2019

Uskup Agung: Kegiatan massal selain ibadah gereja dibatasi

Ilustrasi - Uskup Agung Semarang Mgr Robertus Rubiyatmoko memberikan sambutan pada peletakan batu pertama pembangunan Gereja Santo Ignatius Slamet Riyadi di Kompleks Akademi Militer KotaMagelang, Selasa (25/2/2020). ANTARA/HO-Komsos KAS

Semarang (ANTARA) - Uskup Agung Semarang Monsinyur Robertus Rubiyatmoko mengimbau umat untuk membatasi kegiatan di luar ibadah gereja yang sifatnya perjumpaan massal sebagai salah satu upaya mencegah penyebaran COVID-19.

"Saya sudah menyampaikan imbauan umum kepada seluruh keuskupan yang berisi langkah antisipatif, termasuk dalam beribadah," kata dia di Semarang, Minggu.

Dia menjelaskan bahwa gereja keuskupan setempat yang meliputi sebagian wilayah Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta itu, juga sedang menyiapkan penegasan untuk hal-hal yang sudah digariskan pemerintah.

Beberapa hal terkait pelaksanaan ibadah dalam edaran tersebut, kata dia, pengosongan air suci di pintu-pintu masuk gereja.

"'Salam damai' menjelang komuni dilakukan secara sederhana, tanpa bersalaman atau berjabat tangan," katanya.

Baca juga: Ganjar menggratiskan biaya pemeriksaan COVID-19

Para pembagi, kata dia, diwajibkan menjaga kebersihan tangannya.

"Pada ibadah Jumat Agung, penghormatan salib dilakukan secara sederhana dengan berlutut atau membungkuk. Tanpa harus memegang atau mencium," katanya.

Salah satu pembatasan perjumpaan massal yang sudah dilakukan, kata dia, penundaan pementasan Drama Musikal Maria "Aku Sungguh Mencintai-Nya" yang sedianya pada 15 Maret 2020, di Solo.

"Setidaknya 1.500 orang akan hadir untuk menyaksikan drama musikal tersebut," katanya.
Baca juga: Satu pasien diduga terpapar corona dirujuk ke RSUD Kudus
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar