Pastoran Gereja Santo Yosep Purwokerto terbakar

id Kebakaran pastoran, gereja santo yosep

Pastoran Gereja Santo Yosep Purwokerto terbakar

Kobaran api yang membakar pastoran di belakang Gereja Santo Yosep, Jalan Kaliputih, Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Kamis (17/10/2019) malam. (ANTARA/HO/BPBD Banyumas)

ketika mengecek ruang kerja romo, ternyata ada asap yang keluar dari ruangan itu
Purwokerto (ANTARA) - Rumah dinas pastor (pastoran) yang berlokasi di belakang Gereja Santo Yosep, Jalan Kaliputih, Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, terbakar pada Kamis malam.

Salah seorang pegawai Kesekretariatan Gereja Santo Yosep, Aris Satmoko (29), mengatakan kebakaran yang melanda pastoran itu pertama kali diketahui sekitar pukul 19.30 WIB.

"Saat sedang di ruang sekretariat, tiba-tiba listrik padam. Saya pun segera keluar untuk mengecek sekeliling gereja dan ketika mengecek ruang kerja romo, ternyata ada asap yang keluar dari ruangan itu," katanya.

Oleh karena itu, dia segera memberitahu kejadian tersebut kepada petugas keamanan dan ketika dicek lagi, terlihat adanya bunga api.

Pihaknya segera menghubungi petugas pemadam kebakaran Kabupaten Banyumas.

Tidak lama kemudian, lima mobil pemadam kebakaran dengan para petugas tiba di lokasi dan langsung melokalisasi api agar tidak merambat ke bangungan gereja.

Baca juga: Pasar Blabak Kabupaten Magelang terbakar

Setelah api dapat dilokalisasi dan dikendalikan, kebakaran yang melanda pastoran tersebut dapat dipadamkan sekitar pukul 22.00 WIB.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Banyumas Ariono Poerwanto mengatakan dugaan sementara kebakaran tersebut akibat hubungan arus pendek listrik.

"Bagian yang terbakar adalah dapur, kamar pastor, dan ruang makan atau ruang keluarga. Tidak ada korban jiwa dalam kejadian tersebut dan penyebab pasti kebakaran masih diselidiki oleh petugas dari Polres Banyumas," katanya.

Salah seorang umat Katolik Gereja Santo Yosep, Mukti Wibowo (50), mengaku turut membantu mengeluarkan barang-barang, seperti berbagai buku dan dokumen, serta komputer dari dalam pastoran saat kebakaran itu terjadi.

"Saya kurang tahu persis kejadiannya, saat datang ke sini sudah gelap. Beberapa ruang yang terbakar, di antaranya kamar, ruang keluarga, dan ruang makan," katanya.

Baca juga: 2 mobil dan 13 motor terbakar di kompleks Dinas Pertanian Rembang
Baca juga: Temanggung membentuk balakar di setiap desa

 
Pewarta :
Editor: Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar