PKB bakal hapus posisi sekjen, diganti direktur eksekutif?

id Muktamar PKB

PKB bakal hapus posisi sekjen, diganti direktur eksekutif?

Ketua Umum DPP PKB, Muhaimin Iskandar saat memberikan sambutan dalam kegiatan pembukaan Muktamar PKB, di Nusa Dua, Bali pada Selasa, (20/8) (Antara/Ayu Khania Pranisitha/2019)

Nusa Dua, Bali (ANTARA) - Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) 2019-2024 Muhaimin Iskandar mempertimbangkan melakukan perombakan struktur kepengurusan partai tersebut, salah satunya menghilangkan posisi sekretaris jenderal.

"Ada aspirasi tidak ada posisi sekjen, digantikan dengan nama direktur eksekutif. Posisi sekjen kan selama ini politis, dan nanti posisinya diambil alih ketua umum," kata Muhaimin di sela-sela Muktamar PKB di Nusa Dua, Bali, Rabu.

Baca juga: Pemecatan Gus Dur sebagai Ketua Dewan Syura PKB diungkit kembali

Menurut dia, usulan tersebut berasal dari para ahli yang disampaikan kepada DPW dan DPC PKB dalam muktamar.

Dia mengatakan posisi direktur eksekutif nantinya akan mengurusi masalah internal partai dan saat ini usulan tersebut masih diusulkan dalam Muktamar PKB.

Baca juga: Kader PKB inginkan Muhaimin disapa Gus AMI

"Saya sendiri masih bingung karena ini ide baru hasil kajian kalau sekjen politis, jadi apa namanya yang mengurus ke dalam kurang, kalau wakil ketum yang politis maka direktur eksekutif yang ke dalam," ujarnya.

Namun, dia menilai perubahan struktur tersebut sangat penting karena partai butuh kecepatan dalam mengambil keputusan politik.

Muhaimin mengatakan ke depan dirinya tidak akan terlalu banyak mendominasi dalam urusan internal partai dan berbagi tugas dengan wakil ketua umum.

"Saya sudah terlampau lama dan akan banyak 'off' dalam urusan politik internal, tidak mendominasi semua hal karena tidak mungkin begitu besarnya pekerjaan sendiri," katanya.
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar