Pulihkan ekosistem, jalur pendakian Gunung Merbabu ditutup sebulan

id jalur pendakian merbabu,gunung merbabu,pemulihan ekosistem merbabu

Pulihkan ekosistem, jalur pendakian Gunung Merbabu ditutup sebulan

Arsip Foto. Sejumlah pendaki yang masuk melalui Jalur Selo melakukan aktivitas di Lereng Gunung Merbabu. (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto/)

Semarang (ANTARA) - Balai Taman Nasional Gunung Merbabu di Jawa Tengah menutup sementara jalur pendakian di gunung tersebut selama satu bulan mulai 20 Mei sampai 20 Juni untuk memperbaiki jalur serta memulihkan ekosistem kawasan.

Pelaksana Harian Kepala Balai Taman Nasional Gunung Merbabu Johan Setiawan ketika dihubungi dari Semarang, Kamis, mengatakan aspek keselamatan pendaki menjadi pertimbangan utama dalam kegiatan pemeliharaan dan perbaikan jalur pendakian.

Menurut dia, kondisi sejumlah jalur pendakian Merbabu saat ini dinilai membahayakan bagi pengunjung taman nasional.

Ia mengatakan Jalur Selo rusak parah dan sering menimbulkan korban. "Ini terlihat dari banyaknya evakuasi terhadap pendaki yang melalui jalur ini."

Sementara Jalur Thekelan saat ini tertimbun longsoran sehingga harus dibuatkan jalur baru, Jalur Suwanting mengalami longsor sepanjang 10 meter di tepi jurang dengan kedalaman tiga hingga empat meter, dan di Jalur Wekas ada longsoran batu yang membahayakan pendaki, katanya.

Johan mengatakan proses perbaikan jalur-jalur pendakian itu membutuhkan waktu dan tenaga.

"Kebetulan dekat dengan Lebaran sehingga sulit mencari tenaga untuk melakukan perbaikan," katanya.


 
Pewarta :
Editor: Wisnu Adhi Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar