25 desa tangguh bencana bakal dibentuk BPBD Banjarnegara

id bpbd banjarnegara

25 desa tangguh bencana bakal dibentuk BPBD Banjarnegara

BPBD Banjarnegara melakukan kegiatan pembersihan jalan dari material longsor di Desa Paweden, Karangkobar (Foto: Dok. BPBD Banjarnegara)

Banjarnegara (Antaranews Jateng) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Banjarnegara, Provinsi Jawa Tengah akan membentuk sekitar 25 desa tangguh bencana guna meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di wilayah setempat.

"Targetnya kami akan membentuk 25 desa tangguh bencana pada tahun 2019 ini," kata Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah Banjarnegara, Arief Rahman di Banjarnegara, Rabu.

    
Dia menjelaskan, tujuan pembentukan desa tangguh bencana adalah mendorong partisipasi masyarakat dalam kesiapsiagaan menghadapi bencana alam.

    
Program desa tangguh bencana dilatarbelakangi kenyataan bahwa wilayah Kabupaten Banjarnegara rawan terjadi berbagai jenis bencana alam terutama tanah longsor.

    
"Tujuannya agar rasa kesiapsiagaan masyarakat terus ditumbuhkan, mengingat Banjarnegara merupakan wilayah rawan bencana longsor," katanya.

    
Menurut dia, pelibatan masyarakat secara langsung dalam mengantisipasi terjadinya bencana dan mengurangi dampak bencana menjadi sangat penting.

    
Dia menambahkan, masyarakat harus mengetahui langkah apa yang perlu dilakukan untuk mengurangi dampak risiko bencana di wilayah tempat tinggal masing-masing.

    
"Masyarakat harus memiliki rasa kesiapsiagaan bencana, karena jika terjadi bencana alam di wilayah tempat tinggal, yang pertama bergerak adalah masyarakat itu sendiri," katanya.

    
Pembentukan desa tangguh bencana, kata dia, masih menunggu proses rekapitulasi dana desa.

    
"Pembentukan desa tangguh bencana tersebut masih menunggu rekap dana yang mengalokasikan kegiatan desa tangguh bencana," katanya.

Pewarta :
Editor: Sumarwoto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar