Polisi tembak polisi hingga tewas, ini penjelasan Polda Metro Jaya

id Penembakan polisi,Polres Cimanggis,Polda Metro Jaya,polsek cimanggis

Polisi tembak polisi hingga tewas, ini penjelasan Polda Metro Jaya

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono dalam suatu kesempatan. (Antara/Ricky Prayoga)

Jakarta (ANTARA) - Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan peristiwa penembakan di Polsek Cimanggis diduga disebabkan oleh seorang anggota polisi yang terpancing emosinya hingga tersinggung.

Terduga yang merupakan anggota polisi berpangkat brigadir dengan inisial RT emosi lantaran rekannya yakni Bripka RE menolak permintaannya dengan nada keras.

"Awalnya Bripka RE mengamankan seorang pelaku tawuran inisial FZ beserta barang bukti berupa celurit ke Polsek Cimanggis. Lalu, orang tua FZ datang ke polsek didampingi Brigadir RT dan Brigadir R. Mereka meminta FZ dibebaskan, namun ditolak oleh Bripka RE," kata Argo saat dikonfirmasi, Jumat.

Karena ada perasaan tak terima dengan perlakuan tersebut, Brigadir RT kemudian pergi menuju ruangan lain yang bersebelahan dengan ruangan Sentra Pelayanan Kepolisian (SPK) Polsek Cimanggis dan mengambil sebuah senjata api jenis HS 9.

"Brigadir RT lalu menembak Bripka RE sebanyak tujuh kali tembakan pada bagian dada, leher, paha, dan perut," ucap Argo.

Akibatnya, Bripka RE meninggal di tempat kejadian perkara (TKP).

Peristiwa penembakan itu terjadi di Sentra Pelayanan Kepolisian (SPK) Polsek Cimanggis, Depok, Jawa Barat, Kamis (25/7) pukul 20.50.

Anggota polisi Bripka RE tewas diduga ditembak rekannya sesama anggota polisi berpangkat brigadir dengan inisial RT. Adapun Bripka RE merupakan anggota samsat Polda Metro Jaya.

Saat ini korban telah dibawa ke RS Polri Raden Said Sukanto Kramat Jati untuk diautopsi.

Baca juga: Polisi Mesuji sita puluhan senjata api rakitan
 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar