Aktivitas Gunung Merapi makin tinggi, BPPTKG minta masyarakat tingkatkan kewaspadaan

id BPPTKG: Aktivitas Gunung ,Merapi makin tinggi

Aktivitas Gunung Merapi makin tinggi, BPPTKG minta masyarakat tingkatkan kewaspadaan

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta, Hanik Humaida (kanan) saat mendapingi Kepala BNPB Doni Monardo (tengah) dan Wagub Jateng Taj Yasin (kiri) saat meninjau di TPPS Desa Tlogolele, Kecamatan Selo Kabupaten Boyolali, Jumat 920/11/2020). ANTARA/Bambang Dwi Marwoto

Boyolali (ANTARA) - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) menyampaikan aktivitas Gunung Merapi yang terletak di perbatasan Provinsi Jawa Tengah dan D.I. Yogyakarta semakin tinggi sehingga masyarakat diminta lebih meningkatkan kewaspadaan.

Gempa multiphase Gunung Merapi per Jumat ini, semakin tinggi, dengan menunjukkan pergerakan magma sudah makin ke permukaan sekitar 1,5 kilometer, kata Kepala BPPTKG Yogyakarta, Hanik Humaida, di sela menghadiri acara kunjungan Kepala BNPB Doni Monardo, di Tempat Penampungan Pengungsian Sementara (TPPS) Desa Tlogolele Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali, Jateng, Jumat.

Menurut Hanik Humaida, hal tersebut terdeteksi dari kegempaan multiphase (MP) sudah tinggi, dan magma betul-betul sudah semakin ke permukaan, tetapi belum sampai muncul di puncak Merapi.

Hanik Humaida mengatakan risiko ancaman tertinggi dimulai dari batas barat laut, barat hingga ke tenggara. Daerah yang ada di posisi barat laut ke tenggara dari Gunung Merapi ini, diharapkan lebih meningkatkan kewaspadaan. Namun, warga di daerah utara dan timur laut hingga timur juga tidak boleh kehilangan kewaspadaan.

Baca juga: BNPB: Pemerintah bekerja keras jamin keselamatan rakyat dari bencana Merapi

"Potensi bahaya arah letusan Merapi, utamanya masih ke Kali Gendol, tetapi karena guguran dari puncak berkali-kali ke arah barat dan barat laut, maka ada potensi juga ke Kali Lamat dan Senowo," kata Hanik.

Namun, bentuk erupsinya seperti apa hingga saat ini, kata dia, data tidak menunjukkan kejadian seperti pada 2010. Sehingga, kondisi ini, tidak perlu sangat dikhawatirkan, tetapi harus tetap meningkatkan kewaspadaan.

Kendati demikian, ujar Hanik, bagaimana pun jika terjadi erupsi atau membawa awan panas atau letusan itu, menjadi sesuatu yang berbahaya. Namun, aktivitas Merapi menunjukkan data tidak seperti kejadian 2010.

"Kalau prediksi kami, data seperti kejadian erupsi 2006, tetapi lebih besar sedikit," kata Hanik.

Hanik menjelaskan soal pertumbuhan kubah lava di puncak Merapi belum ada yang menuju ke permukaan. Jadi belum ada kubah lava baru di puncak Merapi.

Gunung Merapi hingga saat ini jarak amannya masih dalam batas maksimum 5 km dari puncak Merapi. Posisi magma yang jelas sudah lebih dangkal, kurang dari 1,5 km dari puncak Merapi.*

Baca juga: BPBD Jateng siapkan rencana kontingensi terkait pengungsian Merapi
Baca juga: Jumlah pengungsi Merapi di Klaten di bawah 50 persen
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar