Bantu UMKM, Bank Jateng fasilitasi KUR hingga pelatihan

id Bank jateng, bantu, umkm, semarang

Bantu UMKM, Bank Jateng fasilitasi KUR hingga pelatihan

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo pada saat acara bertajuk Solusi UMKM Hadapi Pandemi di kantor pusat Bank Jateng, Kamis. ANTARA/HO-Bank Jateng

Semarang (ANTARA) - Bank Jateng ikut berupaya membantu peningkatan ekonomi bagi pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), salah satunya dengan memberikan fasilitas Kredit Usaha Rakyat (KUR).

Direktur Utama Bank Jateng Supriyatno mengatakan fasilitas KUR tersebut diberikan kepada 10 nasabah UMKM dan nasabah pensiunan yang bergerak dalam berbagai bidang usaha.

"Fasilitas KUR kami berikan dengan nominal plafon yang bervariasi mulai dari Rp25 juta hingga Rp270 juta untuk yang tertinggi," jelas Supriyatno saat memberikan sambutan dalam acara bertajuk Solusi UMKM Hadapi Pandemi di kantor pusat Bank Jateng, Kamis.

Selain bidang finansial, Bank Jateng juga membantu bidang peningkatan SDM yaitu berupa pelatihan manajemen usaha dan literasi keuangan kepada pelaku UMKM.

"Bank Jateng memiliki 25 trainer MBS tersertiflkasi SBFIC dan per 31 Mei 2020 terselenggara 736 kali pelatihan kepada 9.453 pelaku UMKM," jelas Supriyatno.

Adapun bantuan dalam bidang inovasi pemasaran, Bank Jateng memfasiliasi aplikasi marketplace bernama BiMart yang bisa digunakan untuk memasarkan produk dengan transaksi digital melalui Tokopedia, Bukalapak, dll.

"Itulah tiga concern Bank Jateng dalam upaya memperkuat UMKM," tegasnya.

Baca juga: Pemkab Wonogiri dan Bank Jateng salurkan BLT-DD tahap kedua

Dalam kesempatan itu, Bank Jateng juga bersinergi dengan PT Taspen (Persero) melalui pembuatan buku Tumbuh Bersama untuk Maju Layanan Ketaspenan dan Strategi Layanan Melebihi Harapan.

Bank Jateng juga bekerja sama lebih intens dengan BPR BKK dalam bidang pemanfaatan layanan perbankan antara lain menyediakan layanan cash management, produk pinjaman, bantuan teknis, dan konsultasi.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo sangat mendukung program yang sedang dijalankan Bank Jateng beserta mitranya tersebut dan menurutny untuk menghadapi lesunya ekonomi di tengah pandemi memang butuh gerakan bersama.

"Tantangan kita hari ini adalah membangkitkan ekonomi karena sekarang ekonomi benar-benar nyungsep," kata Ganjar saat memberikan sambutan di hadapan beberapa pelaku UMKM.

Dia berharap agar UMKM di Jateng bisa tetap survive tapi kualitasnya produk yang dihasilkan harus lebih baik bahkan kalau bisa tak hanya mencapai pasar tingkat menengah.

"Caranya ya kita latih, mulai dari segi produksinya, pengemasan, keuangan, marketingnya, semua diajari. Inilah kekuatan ekonomi yang coba kita bangkitkan sesuai arahan Pak Presiden," kata Ganjar.
Baca juga: Peduli rob, Bank Jateng salurkan bantuan beras 5.000 kg
Baca juga: Dirut Bank Jateng hadiri rapat DPRD Jateng
Pewarta :
Editor: Nur Istibsaroh
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar