Sewa rusunawa dan retibusi PKL di Semarang digratiskan 3 bulan

id Wali kota semarang,rusunawa, pemkot semarang

Sewa rusunawa dan retibusi PKL di Semarang digratiskan 3 bulan

Wali Kota Semarang Hendra Prihadi. ANTARA/HO Humas Pemkot Semarang/am.

Semarang (ANTARA) - Pemerintah Kota Semarang membebaskan biaya sewa rusunawa dan retribusi PKL untuk tiga bulan ke depan sebagai bentuk upaya meringankan dampak ekonomi masyarakat akibat penyebaran COVID-19.

"Sewa rusunawa di tujuh lokasi yang terdiri dari 27 tower akan digratiskan untuk 3 bulan ke depan," kata Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi di Semarang, Senin.

Retribusi pedagang kaki lima, lanjut dia, juga digratiskan untuk tiga bulan ke depan.

Menurut dia, opsi menggratiskan biasa sewa dan retribusi tersebut bisa diperpanjang jika dalam tiga bulan ke depan belum ada tanda-tanda Corona akan mereda.

Baca juga: Polri: Jadilah pahlawan bagi diri dan orang lain dalam cegah COVID-19

Selain pembebasan sewa rusunawa dan retribusi PKL, kata dia, Pemkot Semarang juga mengeluarkan kebijakan memberi diskon tarif PDAM untuk tiga bulan.

Menurut dia, berbagai kebijakan tersebut dilakukan sebagai upaya menanggulangi pandemi COVID-19 yang tidak hanya berdampak pada kesehatan, tetapi juga ekonomi.

Ia mengakui kelesuan ekonomi hampir di semua lini.

Pemkot Semarang, lanjut dia, juga siap mengupayakan bantuan bahan kebutuhan pokok bagi kelompok-kelompok masyarakat yang terdampak penyebaran pandemi ini.

Baca juga: Kementerian Agama keluarkan panduan ibadah Ramadhan semasa wabah
Pewarta :
Editor: Nur Istibsaroh
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar