BMKG: Potensi rob masih terjadi di Pekalongan dan Semarang

id Banjir rob,Rob,Banjir air laut

BMKG: Potensi rob masih terjadi di Pekalongan dan Semarang

Warga melihat kondisi banjir rob akibat gelombang tinggi di pesisir Karangsong, Indramayu, Jawa Barat, Selasa (2/6/2020). ANTARA/Dedhez Anggara/hp.

Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprakirakan potensi rob atau banjir pesisir akibat pasang air laut masih akan berlangsung pada awal bulan Juni khususnya di perairan utara Jawa, seperi Pekalongan dan Semarang.

"Hal ini disebabkan pada awal Juni memasuki periode bulan purnama (full moon/spring tide) yang mengakibatkan kondisi pasang cukup tinggi di beberapa wilayah Indonesia," kata Plt Deputi Bidang Meteorologi BMKG Herizal dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis.

Potensi rob masih perlu diwaspadai hingga 6 Juni 2020, mengingat kondisi spring tide (full moon) dan anomali tinggi muka laut positif sehingga mengakibatkan tinggi muka air laut akan lebih tinggi daripada kondisi normal.

Masyarakat terutama yang mata pencaharian dan beraktivitas di pesisir atau pelabuhan diharapkan meningkatkan kewaspadaan dan upaya mitigasi terhadap potensi bencana rob terutama untuk daerah-daerah pantai berelevasi rendah seperti pesisir utara Jakarta, Pekalongan, Cirebon, dan Semarang.

Herizal mengatakan selain dari faktor astronomis, faktor fisis laut juga sangat mempengaruhi terhadap kejadian rob, di mana hasil analisis dari model gelombang laut teridentifikasi tinggi gelombang di Laut Jawa mencapai 2,5 meter hingga 4,0 meter yang dibangkitkan oleh angin yang berhembus persisten dengan kecepatan hingga 25 knot (46 km/jam).

Ditinjau dari sisi klimatologis, anomali tinggi muka air laut pada Mei dan Juni di Perairan Indonesia bernilai positif atau berada di atas Mean Sea Level (MSL).


Selain itu juga dengan adanya pola arus laut persisten yang diakibatkan aktivitas monsoon dingin Australia yang cukup kuat pada periode ini, ikut berperan terhadap peningkatan kenaikan tinggi muka air laut yang terjadi di Perairan Utara Jawa.

Gelombang tinggi di Laut Jawa diperkirakan masih akan terjadi hingga Jumat (5/6) dan memiliki kecenderungan menurun seiring dengan penurunan kecepatan angin.

Baca juga: Rumah tergenang rob, ratusan warga Kota Pekalongan mengungsi

Baca juga: Dosen Undip ciptakan aplikasi "Kalender Rob"





 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar