Ganjar optimistis PLTSa selesaikan masalah sampah

id PLTSa, ganjar

Ganjar optimistis PLTSa selesaikan masalah sampah

Ganjar Pranowo (kiri) bersama Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo saat mengunjungi PLTSa Putri Cempo di Solo, Rabu (9/10/2019). ANTARA/Aris Wasita

Solo (ANTARA) - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo optimistis Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) yang sedang dikembangkan di beberapa daerah mampu menangani persoalan sampah.

"Termasuk dibangunnya PLTSa Putri Cempo ini akan bisa menyelesaikan persoalan sampah di Kota Solo," katanya saat mengunjungi PLTSa Putri Cempo di Solo, Rabu.

Apalagi, dikatakannya, saat ini ada sekitar 1,6 juta ton sampah yang menumpuk selama bertahun-tahun di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Putri Cempo.

"Di Solo ini meski masih berbentuk prototype tetapi sudah berjalan dan memperlihatkan hasil. Nanti tanggal 23 Oktober akan ada 'groundbreaking', kalau yang saat ini masih uji coba," katanya.

Baca juga: Ganjar beberkan urgensi penyelenggaraan Kongres Sampah

Ia mengatakan pengolahan yang dilakukan oleh PLTSa Putri Cempo mengolah sampah menjadi briket yang menjadi bahan dasar energi listrik.

Ia mengatakan untuk di Jawa Tengah ada tiga daerah yang sudah memulai program pengolahan sampah menjadi bahan bakar, yaitu Solo, Cilacap, dan Kota Semarang. Menurut dia, untuk konsep pengolahan di Cilacap sama dengan Solo.

"Kalau di Semarang berbeda, sampah diolah menjadi gas metan. Dengan PLTSa yang ada harapannya Jawa Tengah siap mengatasi persoalan sampah," katanya.



Ia mengatakan pemerintah pusat juga memberikan dukungan penuh pada proyek tersebut, salah satunya Presiden sudah meminta PLN untuk membeli listrik dari PLTSa.

Sementara itu, Direktur PT Solo Citra Metro Plasma Power (SCMPP) selaku pelaksana proyek PLTSa Putri Cempo Elan Syuherlan mengatakan uji coba sudah membuktikan bahwa sampah bisa diolah menjadi briket.

Selanjutnya, dikatakannya, briket dapat dikonversi menjadi listrik. Ia menargetkan dalam satu hari bisa mengolah 450 ton sampah.

"Dengan bahan baku tersebut kapasitas listrik yang dihasilkan sebesar 5 megawatt dalam sejam," katanya.

Baca juga: Jateng akan gelar Kongres Sampah di Tuntang
 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar