Pemancing meninggal di pinggir waduk, diduga serangan jantung

id cianjur, polres cianjur, pemacing meninggal

Pemancing meninggal di pinggir waduk, diduga serangan jantung

Warga Kampung Sindangsaluyu, Desa Sindangjaya, Kecamatan Ciranjang, Cianjur, Jawa Barat, membawa jenazah Saepullah, pemancing yang ditemukan tewas di pinggir Waduk Cirata, Selasa. ANTARA/Ahmad Fikri

Cianjur (ANTARA) - Saepullah (57) warga Kampung Paseban, Desa Hegarmanah, Kecamatan Sukaluyu, Cianjur, Jawa Barat, pemancing yang ditemukan meninggal di pinggir Waduk Cirata, diduga karena serangan jantung.

Kepala Polsek Ciranjang, Komisaris Polisi Kuslin, pada wartawan Selasa, mengatakan Saepullah ditemukan meninggal dunia di pinggiran Waduk Cirata tepatnya di kampung Sindangsaluyu, Desa Sindangjaya, Kecamatan Ciranjang.

"Korban pamit pada keluarga untuk pergi memancing pada malam hari ke Waduk Cirata, namun pagi harinya seorang pemancing menemukan tubuh korban tergeletak tidak bernyawa di pinggiran waduk," katanya.

Baca juga: Pesona Waduk Bade Boyolali yang diminati pemancing dan wisatawan

Saepullah diduga mengalami serangan jantung saat sedang memancing karena beberapa hari sebelum berangkat, Saepullah sempat meminta uang untuk membeli obat pada istrinya karena mengeluhkan sakit di bagian dada kiri.

Diperkirakan saat berada di tengah waduk, dia merasakan sakit dan berusaha menepikan perahu, setelah mengikat perahu korban merebahkan diri untuk menghilangkan rasa sakit.

"Diperkirakan kondisinya semakin parah dan akhirnya meninggal dunia. Kami langsung memanggil petugas dari Puskesmas Ciranjang untuk melakukan pemeriksaan luar tubuh dan tidak ditemukan ada bekas kekerasan," katanya.

Tim medis menduga Saepullah meninggal dunia akibat penyakit jantung yang dideritanya, selanjutnya jasad diserahkan ke pihak keluarga untuk di makamkan.

Baca juga: Tenggelam di Serayu, Pemancing Ditemukan Tewas
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar