37 napi terorisme dipindahkan ke Nusakambangan dan Cilacap

id pemindahan napi,napi terorisme,lapas nusakambangan

37 napi terorisme dipindahkan ke Nusakambangan dan Cilacap

Ilustrasi - Lembaga Pemasyarakatan Karanganyar, Pulau Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah. ANTARA/Sumarwoto

Cilacap (ANTARA) - Sebanyak 37 narapidana kasus terorisme dipindahkan dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Gunung Sindur Bogor, Jawa Barat dan Lapas Cipinang Jakarta, ke Lapas Pulau Nusakambangan dan Lapas Cilacap Jawa Tengah.

Saat dihubungi dari Cilacap, Rabu, Koordinator Lapas se-Nusakambangan dan Cilacap, Erwedi Supriyatno membenarkan adanya pemindahan puluhan napi kasus terorisme itu.

"Menurut info iya, tapi jamnya belum tahu, tidak bisa diprediksi," kata dia yang juga Kepala Lapas Batu, Nusakambangan.

Baca juga: Puluhan napi terorisme di Nusakambangan ikrar siap bela negara

Dia mengaku belum mengetahui secara pasti jumlah napi kasus terorisme yang dipindahkan dari Lapas Gunung Sindur maupun Lapas Cipinang.

Akan tetapi secara keseluruhan, kata dia, jumlah napi kasus terorisme yang dipindahkan ke Pulau Nusakambangan dan Cilacap mencapai 37 orang.

"Yang jelas ke Nusakambangan ada 36 orang dan satu ke (Lapas) Cilacap. Khususnya yang masuk Nusakambangan akan ditempatkan di Lapas Karanganyar sebanyak 30 orang dan Lapas Besi sebanyak enam orang," katanya.

Baca juga: Napi terorisme dan narkoba LP Nusakambangan meninggal

Sementara saat dihubungi secara terpisah, Kalapas Cipinang Hendra Eka Putra mengakui jika pihaknya memindahkan 16 napi kasus terorisme ke Nusakambangan.

Menurut dia, pemindahan 16 napi kasus terorisme ke Nusakambangan itu dilakukan dalam rangka pembinaan.

"Yang pasti begini, kalau (penanganan napi) teroris itu ada asesmen dan asesor. Jadi mereka di-asesmen, kalau masih dianggap enggak kooperatif, ini kita pindah ke sana (Nusakambangan, red.), dididik di situ," kata dia yang pernah bertugas di Nusakambangan sebagai Kalapas Pasir Putih dan terakhir sebagai Kalapas Batu.

Baca juga: Aida kampanye perdamaian korban dan mantan napi terorisme
 
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar