Bom Medan, Polri: Pelaku lilitkan bom di pinggangnya

id Bom medan,Bom bunuh diri medan,Dedi prasetyo

Bom Medan, Polri: Pelaku lilitkan bom di pinggangnya

Polisi berjaga di depan rumah keluarga terduga pelaku aksi bom bunuh diri Mapolrestabes Medan, di Jalan Jangka, Gang Tenteram, Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019). ANTARA/Irsan Mulyadi

Jakarta (ANTARA) - Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan pelaku bom bunuh diri di Polrestabes Medan, diidentifikasi berinisial RMN, berstatus sebagai mahasiswa.

"Pelaku atas nama RMN, 24 tahun, lahir di Medan, statusnya pelajar atau mahasiswa," kata Brigjen Dedi dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Rabu.

RMN beralamat di Kelurahan Sei Putih Barat, Medan Petisah, Kota Medan.

Baca juga: Bom bunuh diri guncang Polrestabes Medan, pelaku beratribut ojek "online"

Identitas pelaku tersebut diketahui dari hasil investigasi Tim Inafis Polri bekerja sama dengan Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil. Kemudian hasil tersebut dikuatkan dengan hasil identifikasi DNA pelaku yang dicocokkan dengan DNA kedua orang tua pelaku.

Hasil penyelidikan sementara, diketahui bahwa RMN merupakan pelaku teror perseorangan atau lonewolf.

"Pengembangan (kasus) masih dilakukan oleh tim di lapangan," katanya.

Baca juga: Bom Medan lukai enam orang, belum diketahui jaringan pelaku

Dedi menyebut dalam melakukan aksinya, RMN melilitkan bom di pinggangnya.

Sejumlah barang bukti yang ditemukan tim Densus 88 di lokasi kejadian, di antaranya baterai 9 volt, pelat besi, paku berbagai ukuran, potongan kabel dan tombol switch on off.

Pelaku awalnya masuk melalui pintu depan Mapolrestabes Medan, kemudian berjalan menuju Kantor Bagian Operasi Polrestabes Medan. Sesaat kemudian, pelaku meledakkan diri.
 
Baca juga: Rumah terduga bom Medan digeledah                   

Ada enam orang menjadi korban luka dalam peristiwa ledakan bom bunuh diri ini, yakni empat polisi, seorang pekerja harian lepas dan seorang warga sipil.

Keenamnya kini dirawat di RS Bhayangkara Polda Sumut.
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar