Eko Yuli raih dua perak di Kejuaraan Dunia

id Eko Yuli Irawan,Kejuaraan Dunia Angkat Besi,Angkat Besi

Eko Yuli raih dua perak di Kejuaraan Dunia

Lifter Indonesia Eko Yuli Irawan (kiri) menaiki podium usai meraih medali perak pada nomor snatch dan total angkatan pada Kejuaraan Dunia Angkat Besi di Pattaya, Thailand, Kamis (19/9/2019). (ANTARA/HO/PB PABBSI)

Jakarta (ANTARA) - Lifter Indonesia Eko Yuli Irawan mempersembahkan dua medali perak untuk nomor snatch dan total angkatan pada Kejuaraan Dunia Angkat Besi di Pattaya, Thailand, Kamis (19/9) malam.

Berada di kelas 61kg, Eko harus gagal terlebih dulu saat melakukan angkatan snatch seberat 136kg. Namun,  saat menaikkan beban pada kesempatan kedua, Eko mulus mengangkat beban 136kg.

Percobaan ketiga menjadi catatan terbaik Eko dari tiga kali kesempatan, dimana ia dapat membukukan angkatan snatch seberat 140kg. Ia pun menduduki peringkat kedua dan berhasil menyelamatkan medali perak untuk timnas Indonesia.

Baca juga: Kemenpora berikan bonus Rp200 juta untuk Eko Yuli

Atlet berusia 30 tahun itu kemudian mengangkat beban 166kg pada nomor clean and jerk, namun gagal dan baru bisa dilakukan pada kesempatan kedua. Sementara pada percobaan ketiga, Eko kembali gagal mengangkat beban 175kg. Ia pun harus puas berada di peringkat keempat.

Dengan total angkatan 306kg, Eko menempati peringkat kedua dan berhak membawa pulang medali perak.

Sementara medali emas direbut oleh lifter  China Li Fabin yang membukukan total angkatan 318kg, dan berhasil memecahkan rekor dunia yang sebelumnya dimiliki oleh Eko.

Adapun medali perunggu diraih oleh lifter Kolombia Francisco Antonio yang mencatatkan total angkatan 302kg.

Dua medali perak dari Eko menjadi medali keempat setelah sebelumnya pada kelas 45kg putri, lifter Lisa Setiawati menyumbangkan medali emas pada nomor clean and jerk dan perunggu pada total angkatan.

Baca juga: Olimpiade 2016, Eko Yuli Irawan Bertekad Ganti Perunggu jadi Emas
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar