Jumlah calhaj pengguna kursi roda di Embarkasi Surakarta meningkat 100 persen

id kesehatan haji,jamaah risti,pelayanan haji,jamaah haji indonesia

Jumlah calhaj pengguna kursi roda di Embarkasi Surakarta meningkat 100 persen

Petugas PPIH Embarkasi Surakarta membawa kursi roda milik jamaah di Asrama Haji Dohudan Boyolali, Jawa Tengah, Jumat (12/7/2019). (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto)

Boyolali (ANTARA) - Jumlah calon haji pengguna alat bantu kursi roda di Embarkasi Surakarta, Jawa Tengah, pada musim haji tahun 2019 meningkat hingga sekitar 100 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

"Kami mencatat calhaj yang menggunakan alat bantu kursi roda hingga pemberangkatan Kloter 18 mencapai 119 orang, dan (pengguna) tongkat ada 51 orang," kata Juru Bicara Humas Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Embarkasi Surakarta Afief Mundzir di Asrama Haji Donohudan Boyolali, Jumat.

Menurut Afief, total jumlah calon haji yang menggunakan alat bantu kursi roda dan tongkat sampai saat ini sebanyak 170 orang atau naik 100 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Peningkatan jumlah calon haji yang menggunakan kursi roda, lanjutnya, terjadi seiring dengan peningkatan jumlah calon haji dengan kondisi kesehatan berisiko tinggi, usianya di atas 65 tahun.

Baca juga: Calhaj asal Temanggung batal berangkat karena hamil

Menurut data Embarkasi Haji Surakarta, tahun ini 74 persen dari jamaah yang diberangkatkan ke Tanah Suci untuk menunaikan ibadah haji kondisi kesehatannya berisiko tinggi. 

PPIH Embarkasi Surakarta, ia menjelaskan, sesuai standar prosedur operasi yang berlaku akan memberikan pelayanan khusus kepada anggota jamaah yang menggunakan alat bantu seperti kursi roda dan tongkat. Mereka antara lain akan mendapat layanan ambulans untuk menuju bandara dari asrama haji.
 
PPIH Embarkasi Surakarta hingga pemberangkatan rombongan calon haji kelompok terbang 18 asal Temanggung tidak menghadapi kendala berarti dalam melayani jamaah.

Jemaah Kloter 18 asal Temanggung yang terdiri atas 356 orang diberangkatkan melalui Bandara Adi Soemarmo Boyolali, Jumat, pukul 00.38 WIB atau lebih cepat tujuh menit dari jadwal semula.

Selain itu, PPIH Embarkasi Surakarta pada Jumat memberangkatkan jemaah dalam Kloter 19 asal Temanggung dan Kebumen pukul 14.35 WIB, lalu jemaah Kloter 20 asal Kebumen pada pukul 21.35 WIB.

Baca juga: Batang anggarkan dana bantuan calhaj Rp1,6 miliar
 
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar