Pascagempa M 6,1, penyaluran BBM dan LPG di Jepara berjalan normal

id pertamina, penyaluran,bbm,elpiji,jepara,gempa,semarang

Pascagempa M 6,1, penyaluran BBM dan LPG di Jepara berjalan normal

Situasi di SPBU 44.594.17 Langon, Jepara, Selasa. ANTARA/HO-Pertamina

Semarang (ANTARA) - Pascagempa bumi berkekuatan magnitudo 6,1 di titik 52 kilometer barat laut Jepara, Jawa Tengah, PT Pertamina (Persero) memastikan penyaluran BBM dan LPG di wilayah Marketing Operation Region IV berjalan normal. 

Pjs General Manager Pertamina MOR IV Rahman Pramono Wibowo dalam keterangan pers di Semarang, Selasa mengatakan seluruh sarana dan prasarana Pertamina di wilayah Jepara tidak terdampak gempa. 

"Penyaluran  BBM kami yang dipasok dari Terminal BBM Semarang Group ke 25 SPBU di wilayah Jepara berjalan normal. Untuk LPG di Jepara dari 14 agen dan 1.381 pangkalan keseluruhannya masih menyalurkan secara normal," kata Pramono. 

Sales Branch Manager Pertamina MOR IV wilayah Kudus dan Jepara, Muhammad Faruq mengatakan penyaluran BBM jenis gasoline (Pertamax series, Pertalite dan Premium) serta Gasoil (bio solar dan dex series) di SPBU tidak mengalami kenaikan maupun penurunan. 

"Konsumsi masyarakat masih normal yaitu rata-rata harian untuk BBM Gasoline sebanyak 340 kiloliter (KL) per hari dan gasoil sebanyak 111 KL per hari," ungkapnya. 

Baca juga: Pinky Movement : Pertamina gandeng UMKM salurkan Bright Gas
Baca juga: Pinky Movement permudah UKM dan UMKM dapatkan Bright Gas


Faruq menambahkan, konsumsi untuk LPG juga tidak mengalami perubahan yaitu di angka 102 metric ton (MT) per hari. 

"Meskipun tidak terjadi perubahan, namun kami meminta masyarakat untuk tidak khawatir karena stok BBM dan LPG di wilayah Jepara masih aman," tutup Faruq.

Pertamina, tambah Faruq melalui Marketing Operation Region IV akan terus berkoordinasi dan bekerja sama dengan seluruh pihak dalam upaya mengurangi penyebaran virus COVID-19 dan mengoptimalkan penyaluran BBM serta LPG di wilayah MOR IV. 

Baca juga: Pertamina bangun Pertashop di 3 desa Soloraya Jateng
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar