Diduga tersambar petir, seorang nelayan Semarang ditemukan tewas

id nelayan semarang,kecelakaan laut,nelayan tewas

Diduga tersambar petir, seorang nelayan Semarang ditemukan tewas

Petugas gabungan SAR saat pencarian nelayan yang hilang akibat cuaca buruk di perairan Tambak Lorok, Kota Semarang, Senin (9/12/19). ANTARA/HO Basarnas Semarang

Semarang (ANTARA) - Seorang nelayan asal Tambakmulyo, Kota Semarang, ditemukan dalam keadaan meninggal dunia setelah kapalnya mengalami kecelakaan saat melaut di perairan Tambak Lorok.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Semarang Aris Sofingi di Semarang, Senin, mengatakan bahwa nelayan yang bernama Abdul Rohim (26) itu berangkat melaut pada Minggu (8/12) sore bersama tiga nelayan lain menggunakan perahu yang berbeda.

Pada Minggu malam, para nelayan tersebut kembali ke darat karena cuaca buruk. "Saat itu kondisinya hujan disertai petir," kata Aris.

Baca juga: Perahu Nelayan Tabrakan di Jepara, Satu Orang Tewas

Perahu Abdul yang melaju paling depan, ia melanjutkan, tiba-tiba berbalik arah dalam keadaan tanpa penumpang.

Aris mengatakan korban kemungkinan tersambar petir sehingga jatuh ke laut.

Tim pencari dan penolong setelah menerima laporan mengenai kejadian itu langsung meluncur ke tempat kejadian menggunakan Kapal Sadewa milik Basarnas.

Mereka melakukan pencarian sampai Senin pagi, saat jenazah korban ditemukan.

"Setelah melakukan penyisiran, jenazah korban ditemukan dalam kondisi meninggal dunia di sekitar tempat kejadian," katanya.

Baca juga: Nelayan Jawa Tengah Ditemukan Tewas di Taiwan
Baca juga: Kapal Tongkang Tabrak Kapal Nelayan di Kendal 3 Orang Tewas
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar