Rawan longsor, warga Cilacap diimbau cek kondisi tanah sekelilingnya

id BPBD CIlacap, antisipasi bencana,waspada bencana

Rawan longsor, warga Cilacap diimbau cek kondisi tanah sekelilingnya

Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Cilacap Tri Komara Sidhy. (ANTARA/HO-BPBD Cilacap)

Cilacap (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Cilacap, Jawa Tengah, mengimbau warga yang bermukim di daerah rawan longsor untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya bencana tersebut saat musim hujan.

"Warga yang bermukim di daerah bertebing atau perbukitan, kami imbau untuk mengecek kondisi tanah di sekelilingnya. Kalau ada rekahan-rekahan tanah akibat kekeringan, segeralah ditutup agar tidak kemasukan air hujan," kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Cilacap Tri Komara Sidhy di Cilacap, Senin.

Menurut dia, rekahan-rekahan tanah yang terjadi akibat kekeringan itu rawan longsor jika terkena guyuran hujan.

Baca juga: BPBD Banjarnegara sosialisasi bencana ke daerah rawan longsor

Selain itu, kata dia, warga juga diimbau untuk mengecek saluran air agar bebas dari sumbatan sehingga dapat mengurangi risiko terjadinya banjir saat musim hujan.

"Kurangi kerimbunan dahan pohon, terutama yang berada di atas tebing, agar tidak menambah beban saat musim hujan sehingga bisa memicu terjadinya longsor," katanya.

Menurut dia, pengurangan kerimbunan dahan juga ditujukan untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya pohon tumbang akibat embusan angin kencang.

"Apalagi saat sekarang sedang berlangsung masa pancaroba sehingga potensi terjadinya angin puting beliung cukup besar," katanya.

Lebih lanjut, Tri Komara mengatakan berdasarkan hasil pemetaan potensi bencana, sejumlah kecamatan di wilayah barat Kabupaten Cilacap termasuk dalam kategori rawan longsor, antara lain Kecamatan Dayeuhluhur, Wanareja, Majenang, Cimanggu, dan Karangpucung.

Baca juga: Ini delapan wilayah rawan longsor di Batang

Menurut dia, daerah rawan banjir di Kabupaten Cilacap, antara lain Kecamatan Sidareja, Kedungreja, Gandrungmangu, Nusawungu, dan Kroya.

"Kalau daerah rawan longsor dan pergerakan tanah itu mayoritas di wilayah barat Kabupaten Cilacap. Sementara untuk daerah rawan banjir tidak hanya di wilayah barat, juga di wilayah timur, seperti Kroya dan Nusawungu," katanya.

Sebelumnya, Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Cilacap Teguh Wardoyo mengimbau masyarakat untuk mewaspadai kemungkinan terjadinya angin puting beliung, terutama pada masa pancaroba hingga awal musim hujan.

Menurut dia, angin puting beliung yang seringkali muncul pada masa pancaroba ditandai dengan kondisi cuaca pada pagi hari terlihat cerah, namun menjelang siang menjadi mendung serta tampak adanya awan Cumulonimbus (Cb) yang berwarna gelap dan berbentuk seperti bunga kol.

"Angin puting beliung ini sifatnya lokal dan terjadinya singkat berbarengan dengan hujan yang disertai petir. Hujan pada masa pancaroba masih sporadis dan arah angin bervariasi," ujarnya.

Lebih lanjut mengenai prakiraan awal musim hujan, Teguh mengatakan hal itu di setiap daerah berbeda-beda, namun untuk sebagian besar wilayah Kabupaten Cilacap dan Banyumas diprakirakan mulai pertengahan bulan Oktober.

"Suatu wilayah dikatakan telah memasuki awal musim hujan jika curah hujannya dalam tiga dasarian (10 harian, red.) berturut-turut sudah lebih dari 50 milimeter per dasarian. Kalau curah hujan pada dasarian pertama mencapai 50 milimeter, dasarian kedua misalnya 25 milimeter atau kurang dari 50 milimeter, dan dasarian ketiga lebih dari 50 milimeter, itu belum bisa dikatakan sebagai awal musim hujan," katanya. 

Baca juga: Daerah batuan berumur tua sebabkan wilayah rawan longsor
Baca juga: Peta rawan longsor yang rinci mudahkan masyarakat
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar