Gus Yasin berterima kasih ke semua pihak doakan Mbah Maimoen

id gus yasin

Gus Yasin berterima kasih ke semua pihak doakan Mbah Maimoen

Taj Yasin Maimoen (Gus Yasin) saat ditemui di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang sebelum berangkat ke Kota Mekkah, Rabu (7/8). (Foto:Wisnu Adhi)

Semarang (ANTARA) - Taj Yasin Maimoen (Gus Yasin), salah seorang putra almarhum KH Maimoen Zubair menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu proses pemakaman dan mendoakan ulama karismatik yang akrab disapa Mbah Moen itu.

"Saya atas nama keluarga KH Maimoen Zubair mengucapkan terima kasih kepada Presiden, para Menteri, Pemprov Jateng, masyarakat Indonesia, TNI, Polri, dan seluruh instansi atas dukungan dan doanya," kata Gus Yasin saat ditemui di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang, Rabu.

Ucapan terima kasih juga disampaikan Gus Yasin kepada pihak-pihak yang telah melaksanakan shalat gaib untuk almarhum Mbah Moen.

"Kami sekeluarga hanya bisa mendoakan dan meminta agar kami diberi ketabahan dan keikhlasan atas wafatnya Mbah Moen. Mas Ganjar terima kasih atas 'support' terhadap saya pribadi dan keluarga," ujarnya sebelum berangkat ke Kota Mekkah Arab Saudi untuk berziarah ke makam ayahanda.

Baca juga: Keluarga Mbah Moen berangkat ziarah ke Mekkah

Gus Yasin mengungkapkan pesan khusus Mbah Moen kepada dirinya yakni agar selalu bersinergi dengan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan pemerintah pusat dalam memimpin pemerintahan Provinsi Jawa Tengah.

"Harus ada perubahan di Jateng, dan beliau berharap ada kebersamaan dan kebhinnekaan tunggal ika. Beliau juga mengapresiasi pertemuan Pak Jokowi dengan Pak Prabowo, maupun Pak Prabowo dengan Ibu Megawati Soekarnoputri," katanya.

Dalam kesempatan tersebut, Gus Yasin mengaku terkenang dengan pertemuan terakhir saat mengantar Mbah Moen memasuki pesawat terbang.

"Ketika mengantar sampai garbarata, beliau saya pamiti. Bah, (abah, red) doakan saya, beliau tidak menjawab hanya memandangi saya selama beberapa menit. Ingin menangis beliau dan terakhir dengan senyum, sambil berkata ya saya doakan," ujarnya.

Seperti diwartakan, KH Maimoen Zubair wafat di Kota Mekkah, Arab Saudi, pada Selasa (6/8) pukul 04.17 waktu setempat.

Baca juga: Doakan KH Maimoen Zubair, PWNU-Ansor Jateng gelar shalat gaib
Baca juga: Mbah Moen dan hari kematian yang telah "diramalkan"
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar