Dapur umum dan ACT terus bantu korban gempa Ambon

id act, gempa ambon

Dapur umum dan ACT terus bantu korban gempa Ambon

Petugas medis memeriksa kesehatan pengungsi gempa Ambon. Dok. ACT

Semarang (ANTARA) - Pengungsi gempa Ambon mulai mengeluhkan sesak napas, gatal-gatal, dan diare. 

Keluhan itu diterima tim medis Aksi Cepat Tanggap (ACT) saat melakukan pelayanan kesehatan di pengungsian Dusun Waiula, Desa liang, Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku tengah, Maluku, Ahad (6/10).

Relawan Medis ACT dokter Adriana Wiwi Padundung mengatakan sejumlah penyakit yang muncul lebih banyak dialami anak-anak. 

Selain sistem kesehatan anak-anak lebih rentan, kondisi pengungsian yang tidak layak, kotor, lembab, dan dingin turut menjadi sumber penyakit. 

"Kalau malam dingin. Pengungsi hanya tidur di tenda terpal beralaskan tikar," terang dr. Wiwi.

Menurut dr. Wiwi, antisipasi penyakit bisa dilakukan dengan pindah ke tempat yang lebih bersih. Pengungsi harus benar-benar menjaga kebersihan tenda.

 "Itu tantangannya. Memang sangat sulit menjaga kebersihan di kondisi terbatas seperti di pengungsian," lanjut dr. Wiwi.

Selain pelayanan kesehatan, sejak hari pertama gempa mengguncang, ACT telah membuka posko kemanusiaan, pendistribusian logistik, dan aktivasi lima dapur umum.

"Lokasi Dapur Umum ACT terdapat di Kabupaten Maluku Tengah dan Kabupaten Seram Bagian Barat. Dapur Umum yang kami upayakan diaktivasi di bukit-bukit, sebab para pengungsi di atas bukti kurang mendapat bantuan karena bantuan yang datang sudah lebih dulu habis di titik pengungsian di tepi jalan di bawah bukit," terang Sri Suroto Kepala Cabang ACT Jateng berdasarkan informasi Disaster Emergency Response (DER) di lokasi posko.

Sedangkan, untuk layanan kesehatan, Suroto menjelaskan, tim medis ACT akan melayani para penyintas dari titik pengungsian ke pengungsian lain.

Berdasarkan data yang diterima ACT per Sabtu (5/10), lebih dari 50 ribu warga mengungsi di Kabupaten Maluku Tengah, 42 ribu pengungsi di Kabupaten Seram Bagian Barat, dan hampir tiga ribu pengungsi di Kota Ambon. Sejumlah pengungsi tersebut masih enggan kembali ke rumah akibat trauma.

Tim ACT untuk gempa ambon masih terus melakukan pendataan terkait keadaan pengungsi maupun kerusakan fasilitas umum. 

"Saat ini para pengungsi masih membutuhkan sejumlah keperluan mendesak seperti air bersih, makan, tenda, dan alas tenda. Belum lagi, kondisi pengungsi yang tidak tersebar dalam kelompok-kelompok kecil," ucap Suroto.

Selain di Maluku Tengah, aktivasi dapur umum juga telah dilakukan di pos pengungsian Rindam XVI/Pattimura, Kairatu, Seram Bagian Barat. Dua ekor sapi disembelih untuk disajikan sebagai menu makan pengungsi gempa di pos Rindam.

 Lukman Salahuddin dari tim DER-ACT juga menambahkan,"Kami masih terus mendukung suplai makanan bagi para penyintas yang masih bertahan di tenda-tenda pengungsian. Banyak para penyintas yang belum kembali ke rumah karena khawatir dengan gempa susulan yang kerap terasa," terangnya.  

"Dua ekor sapi kami sembelih di pos pengungsian Rindam Kairatu. Alhamdulillah, sekitar 6000 jiwa menikmati santapan dapur umum ACT dengan lauk daging sapi," tambah Lukman. Selain suplai makanan untuk pengungsi,  kata Lukman, melalui aktivasi dapur umum juga terjalin kerja sama ACT dengan TNI di Rindam XVI SBB.

ACT mengajak untuk membantu saudara sebangsa terdampak gempa bumi di Kota Ambon, Maluku. Kepedulian dan Kedermawanan Masyarakat Indonesia akan menjadi sumber energi kehidupan saudara terdampak bencana melalui tautan bit.ly/Save_Humanity.

Di Kabupaten Seram Bagian Barat, lebih dari 40 ribu orang mengungsi. Sebanyak 10 jiwa tercatat meninggal dunia, 29 orang luka ringan, dan 3 orang luka berat. 

Puluhan jiwa juga terdampak di Kabupaten Maluku Tengah, 50 ribu orang mengungsi, 15 orang meninggal dunia, 72 orang luka berat, dan 18 orang luka ringan. 

Di Kota Ambon, hampir tiga ribu orang mengungsi. Sebanyak 13 jiwa tercatat menjadi korban meninggal dunia. (KSM)
 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar