Rusia nyatakan bakal mempunyai vaksin COVID-19 pada akhir 2020

id rusia,vaksin,covid 19,wabah,pandemi,dubes rusia untuk indonesia,Lyudmila Vorobieva

Rusia nyatakan bakal mempunyai vaksin COVID-19 pada akhir 2020

Tangkapan layar: Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Vorobieva dalam temu media rutin yang digelar secara virtual, Rabu (8/7/2020). ANTARA/Suwanti

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Rusia menyatakan pihaknya terus bekerja dalam penelitian vaksin COVID-19 dengan harapan akan dapat mempunyai produk vaksin pada akhir tahun 2020, demikian kata Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Vorobieva.

Berbicara dalam temu media rutin yang digelar secara virtual, Rabu, Lyudmila menyebut calon vaksin yang dikembangkan saat ini tengah diuji coba kepada manusia dengan hasil awal yang cukup positif.

"Kami berharap uji coba ini akan selesai pada akhir September, yang berarti bahwa pada akhir tahun ini kami mungkin akan mempunyai vaksin COVID-19. Dan kami bersiap untuk berbagi pengalaman dengan rekan-rekan," kata dia.

Baca juga: WHO: Vaksin COVID-19 masih belum pasti

Lyudmila menekankan, "posisi Rusia secara prinsip adalah bahwa setiap negara--baik itu negara besar maupun kecil, negara kaya ataupun kurang sejahtera--harus mempunyai akses terhadap vaksin yang akan mencegah wabah ini kembali terjadi."

Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) per 7 Juli, virus corona telah menjangkiti lebih dari 11,5 juta orang di seluruh dunia dan menyebabkan 535 ribu lebih kematian.

Sementara di Rusia sendiri, menurut data resmi pemerintah, terdapat hampir 700 ribu kasus positif COVID-19 dari 21,5 juta tes yang telah dilakukan. Rusia menempati posisi ke-4 negara dengan kasus infeksi tertinggi secara global, setelah AS, Brazil, dan India.

"Kami mempunyai jumlah kasus infeksi yang cukup tinggi, namun angka mortalitas sangat rendah, yakni sekitar 10 ribu kematian, sementara 460 ribu pasien telah berhasil pulih," ujar Lyudmila.

Terkait hal itu, pertambahan kasus harian di Rusia sudah rendah dengan persentase di bawah 1% sehingga pemerintah menyatakan kurva infeksi sudah melandai.

Saat ini sejumlah negara lain di dunia juga tengah mengupayakan penemuan vaksin COVID-19. Misalnya India yang akan memulai uji coba kepada manusia bulan ini, serta China dan Amerika Serikat yang mengklaim mendapat sinyalemen positif calon vaksin mereka masing-masing.

Baca juga: China ungkap hasil uji klinis vaksin COVID-19
Baca juga: Indonesia dan Inggris inginkan vaksin hingga pelosok
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar