Perenang Amerika Serikat agar Olimpiade Tokyo ditunda

id Jacob Pebley ,Spesialis gaya punggung Amerika Serikat , Olimpiade Tokyo,virus corona

Perenang Amerika Serikat agar Olimpiade Tokyo ditunda

Perenang spesialis gaya punggung dari Amerika Serikat, Jacob Pebley. (AFP/Michael Reaves)

Jakarta (ANTARA) - Spesialis gaya punggung Amerika Serikat Jacob Pebley mendesak badan renang negaranya, USA Swimming, untuk menunda uji coba Olimpiade Juni dan melobi agar Olimpiade Tokyo ditunda karena pandemi virus corona.

"Saya sangat prihatin terhadap pernyataan IOC belum lama ini bahwa mereka pada dasarnya melanjutkan kerja sebagaimana biasa kendati bukti yang terus bertambah bahwa COVID-19 tetap menjadi ancaman besar untuk masa dekat ini," tulis dia dalam posting Instagram seperti dikutip Reuters, Jumat.

Baca juga: Geser jadwal Olimpiade lebih mungkin ketimbang pembatalan

"Bagaimana bisa kita anggota Team USA dan role model untuk ratusan ribu atlet muda, menghadiri uji coba Olimpiade/pelaksanaan Olimpiade dalam keadaan baik-baik?

"Melakukan hal seperti itu akan melawan semua bukti yang terus berkembang dan imbauan social distancing serta melindungi kesehatan masyarakat yang rentan," kata perenang berusia 26 tahun yang saat ini menjadi anggota timnas renang AS.

Baca juga: Australia terus bersiap menuju Olimpiade di tengah pandemi COVID-19

Pebley, yang turun pada Olimpiade Rio 2016, mengatakan sekalipun Olimpiade diselenggarakan tanpa penonton, perhelatan itu tetap membutuhkan perjalanan dan interaksi yang ekstensif di kalangan atlet, staf dan media, yang bisa menyebarkan virus.

"Para atlet seluruh dunia terkena getahnya oleh penutupan fasilitas-fasilitas latihan yang terjadi begitu cepat. Ini menciptakan lapangan bermain yang sama sekali tidak setara untuk Olimpiade," kata dia.

Baca juga: Olimpian kecam IOC jika "ngotot" gelar Olimpiade 2020 di kala pandemi

Baca juga: Spanyol ingin Olimpiade Tokyo ditunda demi kualitas kompetisi


Pebley menjadi salah seorang atlet yang menginginkan Olimpiade Tokyo ditunda, padahal panitia penyelenggara berulang kali mengatakan Olimpiade Tokyo akan digelar sesuai rencana pada 24 Juli sampai 9 Agustus.

Virus corona sudah menginfeksi 242.000 orang dan telah membunuh sekitar 10.000 orang di seluruh dunia.


 

Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar